Dharma Media : Pesan Karmapa Untuk Pusat Dharma dan Praktisi

Dharma Media : Pesan Karmapa Untuk Pusat Dharma dan Praktisi – Thaye Dorje, Yang Mulia Gyalwa Karmapa ke-17, membagikan pesan berikut untuk pusat-pusat dharma dan praktisi di seluruh dunia, mengenai merebaknya virus corona.

Dharma Media : Pesan Karmapa Untuk Pusat Dharma dan Praktisi

fungdham – Saat ini, sejumlah besar orang di dunia menemukan diri mereka dalam situasi di mana ada bahaya serius bagi kehidupan mereka. Untuk alasan ini, saya menghimbau kepada semua praktisi dan penyembah untuk berdoa satu-satunya kepada Yang Mulia Chenresig, dan mengumpulkan latihan puasa Nyungne. Ini akan bermanfaat di sini dan sekarang, serta di kehidupan mendatang.

Baca Juga : Dharma Media : Tiga Lagu Dharma Untuk Latihan Buddhis

Saya menyarankan agar semua orang tetap di rumah dan bergabung dengan sesi latihan pada waktu yang tetap melalui streaming video langsung. Karena penyakit coronavirus ini menular, pertemuan besar orang akan sangat berbahaya. Dengan cara ini kita masih dapat mengumpulkan potensi positif dan membersihkan kekotoran batin.

Saya meminta biara dan pusat dharma di berbagai wilayah untuk membuat pengaturan untuk latihan ini sesuai zona waktu khusus Anda. Secara umum, berbagai macam rintangan yang kita hadapi, seperti bencana alam, perang, penyakit menular, dan kelaparan yang terus terjadi adalah konsekuensi sempurna dari karma kolektif dan individu kita.

Namun demikian, karena kurangnya keyakinan mendalam kita tentang hal ini, kita cenderung menyangkal kausalitas tindakan kita dan hasilnya ketika kita menghadapi tantangan yang sulit. Apapun orientasi keagamaannya, seseorang mungkin juga salah berasumsi bahwa rujukan spiritual tertinggi seseorang bias dalam welas asih. Atau, kita mungkin menganggap semua masalah yang kita hadapi sebagai akibat dari kebijakan buruk dalam sistem sosial kita, atau pandangan ilmiah yang salah atau perkembangan negatif lainnya. Kita cenderung menjadi marah dengan semua itu, membuat kita merasa putus asa. Beberapa bahkan menjadi gila, sementara yang lain bunuh diri. Ini salah.

Secara umum, ini semua terjadi sebagai akibat dari tidak dapat menerima kenyataan bahwa, tidak peduli seberapa sering kita mengalami kegembiraan dan kebahagiaan di dunia ini, penderitaan kelahiran, penuaan, penyakit, dan kematian datang berdampingan. , seperti tubuh dan bayangannya berjalan bersama.

Apapun penderitaan yang terjadi, penting untuk mengidentifikasi akarnya. Dalam ajaran Buddha, ada sistem penelusuran asal mula penderitaan kita dalam karma dan emosi penderitaan kita. Namun, menelusuri asal saja tidak cukup. Adalah perlu untuk berusaha mengembangkan keyakinan pada saling ketergantungan antara sebab dan kondisi dan keberanian untuk mengakui akibat karma seseorang.

Ada instruksi, yang saya dukung, yang mengatakan bahwa seseorang perlu menghilangkan kebiasaan tidak melakukan apa pun selain melacak. Untuk alasan ini, saya mengimbau semua untuk mempertimbangkan ajaran yang sangat baik bahwa semua makhluk hidup telah menjadi orang tua, dan berpegang teguh pada fakta bahwa siklus kelahiran, penuaan, penyakit, dan kematian adalah sifat dari kemunculan bergantungan.

Dengan menganggap semua akibat karma hanya sebagai persepsi pikiran, hindari pandangan ekstrim tentang keabadian dan negasi, dan berlatih lagi dan lagi.

Terlibat dalam enam sesi latihan siang dan malam, berhati-hatilah untuk mempertahankan diri Anda dengan makanan putih, dan habiskan waktu Anda melakukan latihan seperti Nyungne, atau praktik serupa. Dari sisi saya juga, saya berdoa kepada guru dan Tiga Permata.

Doa panjang umur untuk Karmapa dan Profesor Sempa Dorje di KIBI

Pada tanggal 4 Februari 2020, Hari Guru Rinpoche, staf Institut Buddhis Internasional Karmapa (KIBI), bersama dengan sangha, mempersembahkan doa umur panjang untuk Thaye Dorje, Yang Mulia Gyalwa Karmapa ke-17, dan Profesor Sempa Dorje.

Upacara ini, yang disebut Tenshug, mengakhiri puja lima hari Dolkar Yishin Khorlo (Tsedub) dari 31 Januari 2020 – 4 Februari 2020. Puja ini dipimpin oleh Maniwa Lama Sherab Gyaltsen Rinpoche sebagai Dorje Lopon (Guru Vajra ). Maniwa Lama Sherab Gyaltsen Rinpoche memandu warga KIBI dan mengunjungi sangha dari Institut Buddhis Diwakar (Kalimpong) dan biara Karma Dubgyud Choeling (Ladakh) melalui ritual, yang juga diikuti oleh komunitas awam KIBI.

Upacara umur panjang, atau Tenshug, adalah cara yang ampuh untuk berdoa agar guru berumur panjang demi manfaat semua makhluk. Ini ditandai dengan tampilan pengabdian yang rumit, diungkapkan melalui doa dan persembahan simbolis, seperti mandala, persembahan tubuh, ucapan, pikiran, dan delapan simbol keberuntungan. Pada tingkat yang lebih dalam, Tenshug dilakukan untuk menenangkan rintangan (terutama untuk umur panjang), dan untuk pemenuhan semua keinginan baik guru.

Di hadapan Karmapa dan Profesor Sempa Dorje, para penyembah yang berkumpul menyampaikan doa tulus mereka untuk kesejahteraan semua guru kita yang berharga, serta semua makhluk hidup. Melalui jasa yang dikumpulkan selama upacara ini, ada harapan yang mendalam bahwa semua rintangan dapat ditenangkan dan umur panjang tercapai.

KIBI menandai kesempatan yang baik ini dengan merilis sebuah buku baru, ‘Matahari yang Mencerahkan: Komentar yang Menjelaskan Makna Raja Doa Aspirasi, Aspirasi untuk Perilaku Mulia yang Mulia.’ (Arya-bhadra-carya-pranidhana-raja)

Daftar Situs Slot Online terpercaya dan gacor, yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dan terbaik dari Slot Online lainnya!