Konklaf Media Buddhis Asia Mencari Paradigma Terinspirasi Dharma Untuk Jurnalisme Buddhis dan Sekuler

Konklaf Media Buddhis Asia Mencari Paradigma Terinspirasi Dharma Untuk Jurnalisme Buddhis dan Sekuler – Sebuah konferensi tentang hubungan antara media dan prinsip-prinsip Buddhis, yang pertama di India, diadakan dari 27–28 Agustus di New Delhi. Diselenggarakan oleh Konfederasi Buddhis Internasional (IBC) dan diselenggarakan oleh Vivekananda International Foundation (VIF), acara tersebut berjudul: “Konklaf Media Buddhis Asia – Komunikasi Penuh Perhatian untuk Menghindari Konflik dan Pembangunan Berkelanjutan.”

Konklaf Media Buddhis Asia Mencari Paradigma Terinspirasi Dharma Untuk Jurnalisme Buddhis dan Sekuler

fungdham – Selama pertemuan dua hari, serangkaian pembicara membahas tidak hanya karya media Buddhis, seperti Buddhistdoor Global, tetapi juga bagaimana paradigma jurnalisme yang diilhami oleh Buddhisme dapat dikembangkan untuk masyarakat Asia, khususnya dalam konteks global. krisis dan tumbuhnya ketidakpercayaan terhadap institusi dan metodologi media tradisional.

Baca Juga : Ritual dan Ibadah : Dharma Media Music Spiritual

Direktur VIF Arvind Gupta membuka konferensi dengan mencatat bahwa di era globalisasi, meningkatnya ketidaksetaraan, dan migrasi massal dan krisis pengungsi, “peradaban Buddhis India” dapat berkontribusi pada prinsip-prinsip pengorganisasian baru untuk media di abad ke-21.

Sekretaris Jenderal IBC Venerable Dhammapiya mempertanyakan beberapa praktik yang berlaku di media komersial, dengan mengatakan bahwa jurnalis “tidak harus selalu fokus pada kegelapan, tetapi pada menyalakan lilin yang membawa cahaya.” Dia juga menawarkan perspektif tentang istilah “pembangunan berkelanjutan”, mengatakan bahwa banyak orang berpikir tentang gedung pencakar langit yang menjulang tinggi dan kereta api berkecepatan tinggi. Namun, ia mengamati, jika pikiran manusia tidak berkembang, tetapi tetap penuh dengan kebencian, keserakahan, dan delusi, maka pertanyaan tentang apa yang sedang dikembangkan akan tetap dalam keraguan etis.

Wakil ketua VIF Shri S. Gurumurthy mengemukakan visi komunikasi massa pascakolonial untuk negara-negara Asia, mencatat bahwa karena dunia didorong oleh konteks, pendekatan filosofis inklusif mungkin lebih pluralistik daripada jurnalisme ideologis yang bermusuhan.

Konferensi dilanjutkan dengan berbagai panel, dengan pembicara mulai dari jurnalis hingga media advisor. Kalinga Seneviratne, seorang jurnalis yang produktif dalam tradisi pascakolonial, mengatakan bahwa umat Buddha perlu membangun jaringan komunikasi strategis, memulai lebih banyak interaksi ekumenis untuk mendorong persatuan dan kolaborasi, dan membangun narasi untuk melawan apa yang dia anggap sebagai pemberitaan krisis Buddhis di permukaan yang seringkali negatif. seperti pemindahan Rohingya di Myanmar, atau proses rekonsiliasi Sinhala-Tamil di Sri Lanka oleh media arus utama.

Dari sudut pandang seorang praktisi, guru Desa Plum Shantum Seth mengatakan bahwa visi Asia atau Buddhis untuk media perlu menempatkan latihan—khususnya, meditasi dari banyak tradisi Buddhis—depan dan pusat dalam metodologinya. Ini, dia menekankan, adalah kekuatan unik dari metodologi yang didasarkan pada tradisi filosofis India dan, lebih luas lagi, Asia.

Dorji Wangchuk, mantan penasihat media untuk keluarga kerajaan Bhutan, mengatakan bahwa dalam “Jurnalisme Jalan Tengah” Bhutan, media idealnya mencerminkan nilai-nilai masyarakat yang dilayaninya, dan sebagai lembaga publik harus bekerja untuk pembangunan bangsa. Dia menyarankan bahwa ide media alternatif perlu mempertimbangkan fenomena media sosial, serta penurunan kepercayaan pada media arus utama, dengan tuduhan berita palsu membebani pikiran banyak peserta.

Media, ia mengusulkan, harus memiliki kebijaksanaan “cukup tahu” dan meminimalkan penjualan keinginan dan ketidakpuasan, menyeimbangkan hak individu dengan pertimbangan bagaimana komunitas mungkin terpengaruh oleh pelepasan atau penahanan sebuah cerita, dan belas kasih ketika meliput cerita yang mungkin memiliki “penjahat” atau “pahlawan,” untuk tidak terlalu memfitnah atau terlalu memuliakan.

Konklaf itu lengkap dan menginspirasi, memungkinkan para profesional media dan cendekiawan untuk berdebat, berdiskusi, dan terlibat dalam dialog tentang persimpangan agama Buddha dan jurnalisme, yang keduanya berfokus pada saat ini dengan cara mereka sendiri. Ada banyak cara untuk menyajikan metodologi jurnalisme Buddhis: dari kehati-hatian dengan dasar moral hingga ingatan dengan belas kasih dan kebijaksanaan. Apa yang disepakati oleh semua peserta adalah perlunya membangun jaringan media Buddhis yang telah lama ditunggu-tunggu itu: dalam arti yang lebih dalam, sangha yang solid dari editor, reporter, influencer media sosial, dan profesional budaya yang cocok untuk konteks Asia dan global.

Konklaf Buddhis Internasional Keenam Dimulai di New Delhi

Konklaf Buddhis Internasional ke-6 dibuka di pusat konvensi Vigyan Bhawan New Delhi pada hari Kamis, diselenggarakan oleh Kementerian Pariwisata, yang bermitra dengan pemerintah Jepang sebagai penyelenggara bersama. Tema konferensi tahun ini adalah: “Jalan Buddha—Warisan Hidup,” dengan fokus pada sirkuit pariwisata Buddhis India.

Konklaf tersebut mencakup forum yang berfokus pada masukan dari para pemimpin Buddhis, pembuat opini, dan media tentang pendekatan yang tepat, serta pertemuan bisnis-ke-bisnis antara operator wisata, pengusaha, dan pemangku kepentingan swasta lainnya dalam pariwisata India. Delegasi dari lebih dari selusin negara juga akan mengunjungi beberapa situs suci Buddha selama beberapa hari ke depan.

Konklaf dibuka dengan sambutan oleh sekretaris Kementerian Pariwisata, Rashmi Verma, dan pidato oleh duta besar Jepang untuk India, Kenji Hiramatsu, yang berbicara tentang “persahabatan Indo-Jepang.” Menurut Hiramatsu, inisiatif konklaf untuk mendorong operator wisata untuk mempromosikan program ziarah dan rencana perjalanan internasional “sangat membenarkan partisipasi Jepang” karena hubungan jangka panjang India dengan Jepang melalui agama Buddha.

“Beberapa hubungan antara Jepang dan India sama berharganya dengan Buddhisme,” katanya, seraya menambahkan bahwa Jepang telah berinvestasi secara signifikan dalam proyek-proyek konservasi, khususnya di Kuil Maha Bodhi dan Gua Ajanta. Dia juga mengamati bahwa infrastruktur, konektivitas, dan sanitasi adalah beberapa komponen utama yang harus ditingkatkan dalam inisiatif yang sedang berlangsung ini.

Presiden India, Ram Nath Kovind, memberikan pidato tentang bagaimana ajaran Buddha—dari ekspansi damainya melintasi anak benua dan melalui Jalur Sutra, serta ekspor budaya dan perdagangannya—sebuah “dasar awal globalisasi.” Dia berbicara tentang lima negara bagian utama yang terlibat dalam pengembangan sirkuit Buddhis: Uttar Pradesh, Madhya Pradesh, Bihar, Gujarat, dan Andhra Pradesh.

Kovind mencatat bahwa ada beberapa masalah yang memperumit pengembangan sirkuit, termasuk riset pasar yang terbatas, tantangan polusi dan lingkungan, serta kesenjangan dalam transportasi dan infrastruktur. Dia mengakhiri pidatonya dengan mengatakan bahwa masalah seperti itu tidak ada apa-apanya dalam menghadapi potensi luar biasa dari sirkuit Buddhis. Upacara diakhiri dengan presiden meresmikan peluncuran situs web wisata baru berjudul “Tanah Buddha,” yang dikembangkan oleh Kementerian Pariwisata di bawah spanduk “Incredible India”.

Sore itu terdiri dari tiga panel terpisah: yang pertama adalah panel di mana pembicara dari Jepang dan perwakilan pemerintah dari tujuh negara bagian India—Sikkim, Andhra Pradesh, Bihar, Madhya Pradesh, Uttar Pradesh, Gujarat, dan Maharashtra—mempresentasikan situs dan atraksi Buddhis mereka, sebagai serta peluang investasi bagi pengusaha dan pengembang. Yang kedua adalah pertemuan bisnis-ke-bisnis antara operator wisata domestik dan luar negeri, banyak dari Asia Tenggara dan Eropa. Yang ketiga adalah dialog yang dibawakan oleh Dharmacharya Shantum Seth, seorang guru Buddha kelahiran India di Desa Plum, dengan umat Buddha dari berbagai negara, termasuk Norwegia, Singapura, dan Brasil.

Berbicara atas nama Buddhistdoor Global, saya mengamati bahwa sementara fokus India pada konservasi dan pengembangan situs tersebut patut dipuji, bimbingan pastoral dan kehadiran Buddhis lokal di atau dekat situs itu sendiri juga membutuhkan pengembangan jangka panjang. Banyak delegasi lain menyuarakan keprihatinan bahwa pendekatan pemerintah terlalu menekankan investasi dan pertumbuhan ekonomi, daripada membingkai sirkuit dengan cara yang menarik bagi para peziarah Buddhis. Umat ??Buddha India dan pejabat pemerintah menanggapi dengan mencatat bahwa India, meskipun merupakan jantung dari mana agama Buddha muncul, membutuhkan masukan dan saran dari semua negara yang telah mewarisi Buddhadharma, sehingga semua dapat terlibat dalam saling belajar, saling belajar.

Konklaf berlanjut dengan delegasi yang melakukan perjalanan ke Aurangabad di Negara Bagian Maharashtra untuk melihat Gua Ajanta pada hari Jumat, dan penerbangan ke Nalanda dan Venu Nav (Hutan Bambu) pada hari berikutnya. Kunjungan ke Kuil Maha Bodhi Bodh Gaya dan Sarnath pada hari Minggu akan mengakhiri acara.

Daftar Situs Slot Online terpercaya dan gacor, yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dan terbaik dari Slot Online lainnya!