Meditasi Buddhis Untuk Mewujudkan Nirwana

Meditasi Buddhis Untuk Mewujudkan Nirwana – Dalam blog ini, guru Dharma Mal Huxter menyoroti beberapa fitur meditasi ketenangan atau pengembangan ketenangan. Pelajari tentang kekuatan pikiran yang terkonsentrasi dan bagaimana meditasi ketenangan membantu memasuki jhana, delapan keadaan kesadaran yang berubah.

Meditasi Buddhis Untuk Mewujudkan Nirwana

fungdham – Fitur utama meditasi ketenangan adalah pengembangan Samadhi, yang mengacu pada perhatian terfokus, dikumpulkan dan ditempatkan pada satu objek. Cara lain untuk menggambarkan Samadhi hanyalah sebagai konsentrasi. Instruksi dasar untuk meditasi ketenangan adalah untuk memilih objek perhatian, mengesampingkan gangguan, fokus dan memungkinkan perhatian untuk menjadi sepenuhnya tenggelam atau terserap dalam objek itu. Pada tingkat dasar urutannya melibatkan pertama-tama merilekskan tubuh, kemudian memusatkan perhatian dan kemudian memperhatikan kejelasan pengalaman.

Fokus Perhatian Dalam Meditasi Ketenangan

Dalam Buddhisme Theravada ada banyak objek tradisional untuk diserap dengan praktik meditasi ketenangan. Beberapa termasuk nafas, unsur-unsur seperti tanah, air, dan angin, berbagai warna, kedamaian dan kualitas Buddha.

Pada tingkat yang halus, objek dapat mencakup pengalaman kegembiraan, ketenangan, kepuasan, keseimbangan, ruang tanpa batas, dan ketiadaan. Secara teknis, empat tempat tinggal ilahi (kebajikan, welas asih, kegembiraan apresiatif, dan keseimbangan batin), dianggap sebagai praktik meditasi ketenangan karena meditator hanya berfokus pada pengalaman dan terserap ke dalam kualitas-kualitas ini.

Baca Juga :Mempelajari Lebih Dalam Lagu Dharma untuk Meditasi Buddhis

Manfaat Perhatian Terpusat

Memusatkan perhatian dapat menenangkan pikiran, merilekskan tubuh dan membawa kedamaian di hati. Ini juga memiliki banyak manfaat kesehatan mental yang signifikan, seperti kekhawatiran dan perenungan hubungan pendek , meningkatkan kesejahteraan dan meningkatkan produktivitas.

Prinsip-prinsip meditasi ketenangan dapat ditemukan dalam banyak strategi psikoterapi seperti pengembangan respon relaksasi (versus respon stres) (Benson, 1975), memiliki pengalaman mengalir (Csikzentmihalyi, 1988) dan sebagai cara untuk menginduksi keadaan trance untuk hipnosis. (Erikson dan Rossi, 1979).

Meskipun meditasi ketenangan secara teknis dalam Buddhisme Theravada menekankan perhatian yang terfokus dan bukan manipulasi fisik, efek menenangkan dari pernapasan yang lambat dan berirama seperti yang digunakan dalam banyak psikologi kontemporer seperti Compassion Focussed Therapy (CFT; Prof Paul Gilbert) dapat menjadi contoh tumpang tindih dengan meditasi kontemporer. pendekatan psikologis.

Pernapasan berirama melemaskan tubuh dan menenangkan pikiran. Pernapasan berirama tidak hanya melawan rangsangan yang tidak membantu seperti panik atau kemarahan agresif yang tidak beralasan, tetapi juga memungkinkan kita untuk melihat dan memahami diri sendiri dan hidup kita dengan lebih jelas.

Kekuatan Pikiran yang Terkonsentrasi dan Tenang

Aspek ketenangan meditasi berfungsi untuk memberikan kekuatan, fokus, dan kejelasan pada pandangan terang. Menumbuhkan kekuatan pikiran yang terkonsentrasi telah dibandingkan dengan menyorotkan obor ke objek dalam kegelapan. Perbandingan lain yang sering digunakan untuk mengembangkan meditasi ketenangan adalah teleskop. Melihat bulan dengan mata telanjang, kita mungkin tidak melihat banyak detail. Namun, dengan teleskop yang kuat, kita dapat mempelajari bulan dengan sangat detail.

Ketenangan dan pikiran terkonsentrasi yang dikembangkannya memberi kita kekuatan perhatian untuk melihat dengan jelas dan mendalam ke dalam tubuh, pikiran (diri) dan kehidupan kita. Dengan peningkatan kejernihan mental dari pikiran yang tenang, kita lebih mampu memahami apa yang meningkatkan penderitaan dan apa yang menguranginya dan dengan demikian juga lebih mampu bertindak dengan kebijaksanaan dan welas asih.

Meditasi Ketenangan Dan Perhatian

Meditasi ketenangan membutuhkan perhatian penuh untuk mengingat untuk tetap pada tugas. Namun, seperti disebutkan di atas, penekanan meditasi ketenangan adalah pengembangan Samadhi (konsentrasi).

Lebih dari seabad yang lalu, bapak pendiri psikologi modern, William James mengatakan: “apa yang kita hadiri menjadi kenyataan kita”. Pernyataan ini memberikan relevansi dengan praktik meditasi ketenangan dan empat tempat tinggal ilahi.

Ketika kita memperhatikan nuansa pengalaman tertentu, fokus kita diperkaya dan ditingkatkan dan gangguan dari pengalaman lain hilang. Dengan perhatian yang terfokus itu seperti kita menjadi lebih dan lebih terserap ke dalam pengalaman dan menyerap ke dalam diri kita. Dengan meditasi pada empat tempat tinggal ilahi sebagai contoh, seolah-olah kita mulai mewujudkan dan menjadi kualitas yang kita fokuskan.

Meditasi Gambar Welas Asih

Profesor Paul Gilbert, pencipta CFT, mengembangkan meditasi citra welas asih. Praktik ini memiliki tumpang tindih dengan aspek meditasi ketenangan dalam Buddhisme Theravada dan memiliki beberapa kesamaan dengan praktik dewa yang ditemukan dalam Buddhisme Mahayana.

Dengan latihan ini, seseorang mengingat sosok yang welas asih (orang atau orang lain) dengan sejelas mungkin. Seseorang dapat fokus pada senyum sosok itu atau matanya yang hangat atau membayangkan mendengar kata-kata bijak. Dari perspektif CFT, isyarat-isyarat ini adalah stimulan berbasis evolusioner untuk sistem emosional yang menenangkan (koneksi).

Dari perspektif meditasi ketenangan Buddhis, memperhatikan nuansa ini membantu menyerap kualitas-kualitas ini. Secara subyektif, mungkin terasa seperti kasih sayang mengalir dari sosok ini ke dalam diri kita. Kemudian, praktisi menyadari bahwa belas kasih datang dari dalam hati mereka sendiri. Terlepas dari apakah pengalaman welas asih terasa seolah-olah mengalir dari orang lain ke diri sendiri atau dari diri ke diri sendiri, itu sedang dikembangkan.

Jhana

Meditasi ketenangan yang dipraktikkan pada tingkat dasar meningkatkan kesejahteraan. Dibudidayakan pada tingkat yang sangat halus, meditasi ketenangan dapat menghasilkan perubahan yang sangat menyembuhkan dalam kesadaran, persepsi, kesenangan dan kesejahteraan yang sehat. Tingkat konsentrasi yang halus ini disebut jhana . Dalam sistem Buddhis Theravada, pengembangan lima faktor perhatian menghasilkan jhana. Lima faktor jhana ini adalah:

  • aplikasi awal,
  • aplikasi berkelanjutan,
  • kegembiraan atau kegembiraan,
  • kebahagiaan dan
  • satu keterpusatan atau penyatuan pikiran.

5 Faktor Jhana

Fitur utama meditasi ketenangan adalah pengembangan Samadhi , yang mengacu pada perhatian terfokus, dikumpulkan dan ditempatkan pada satu objek. Cara lain untuk menggambarkan Samadhi hanyalah sebagai konsentrasi. Instruksi dasar untuk meditasi ketenangan adalah untuk memilih objek perhatian, mengesampingkan gangguan, fokus dan memungkinkan perhatian untuk menjadi sepenuhnya tenggelam atau terserap dalam objek itu. Pada tingkat dasar urutannya melibatkan pertama-tama merilekskan tubuh, kemudian memusatkan perhatian dan kemudian memperhatikan kejelasan pengalaman.

Fokus Perhatian Dalam Meditasi Ketenangan

Dalam Buddhisme Theravada ada banyak objek tradisional untuk diserap dengan praktik meditasi ketenangan. Beberapa termasuk nafas, unsur-unsur seperti tanah, air, dan angin, berbagai warna, kedamaian dan kualitas Buddha.

Pada tingkat yang halus, objek dapat mencakup pengalaman kegembiraan, ketenangan, kepuasan, keseimbangan, ruang tanpa batas, dan ketiadaan. Secara teknis, empat tempat tinggal ilahi (kebajikan, welas asih, kegembiraan apresiatif, dan keseimbangan batin), dianggap sebagai praktik meditasi ketenangan karena meditator hanya berfokus pada pengalaman dan terserap ke dalam kualitas-kualitas ini. Perpustakaan meditasi Buddhis gratis terbesar.

Manfaat Perhatian Terpusat

Memusatkan perhatian dapat menenangkan pikiran, merilekskan tubuh dan membawa kedamaian di hati. Ini juga memiliki banyak manfaat kesehatan mental yang signifikan, seperti kekhawatiran dan perenungan hubungan pendek, meningkatkan kesejahteraan dan meningkatkan produktivitas.

Prinsip-prinsip meditasi ketenangan dapat ditemukan dalam banyak strategi psikoterapi seperti pengembangan respon relaksasi (versus respon stres) (Benson, 1975), memiliki pengalaman mengalir (Csikzentmihalyi, 1988) dan sebagai cara untuk menginduksi keadaan trance untuk hipnosis. (Erikson dan Rossi, 1979).

Meskipun meditasi ketenangan secara teknis dalam Buddhisme Theravada menekankan perhatian yang terfokus dan bukan manipulasi fisik, efek menenangkan dari pernapasan yang lambat dan berirama seperti yang digunakan dalam banyak psikologi kontemporer seperti Compassion Focussed Therapy (CFT; Prof Paul Gilbert) dapat menjadi contoh tumpang tindih dengan meditasi kontemporer. pendekatan psikologis.

Pernapasan berirama melemaskan tubuh dan menenangkan pikiran. Pernapasan berirama tidak hanya melawan rangsangan yang tidak membantu seperti panik atau kemarahan agresif yang tidak beralasan, tetapi juga memungkinkan kita untuk melihat dan memahami diri sendiri dan hidup kita dengan lebih jelas.

Kekuatan Pikiran yang Terkonsentrasi dan Tenang

Aspek ketenangan meditasi berfungsi untuk memberikan kekuatan, fokus, dan kejelasan pada pandangan terang. Menumbuhkan kekuatan pikiran yang terkonsentrasi telah dibandingkan dengan menyorotkan obor ke objek dalam kegelapan. Perbandingan lain yang sering digunakan untuk mengembangkan meditasi ketenangan adalah teleskop. Melihat bulan dengan mata telanjang, kita mungkin tidak melihat banyak detail. Namun, dengan teleskop yang kuat, kita dapat mempelajari bulan dengan sangat detail.

Ketenangan dan pikiran terkonsentrasi yang dikembangkannya memberi kita kekuatan perhatian untuk melihat dengan jelas dan mendalam ke dalam tubuh, pikiran (diri) dan kehidupan kita. Dengan peningkatan kejernihan mental dari pikiran yang tenang, kita lebih mampu memahami apa yang meningkatkan penderitaan dan apa yang menguranginya dan dengan demikian juga lebih mampu bertindak dengan kebijaksanaan dan welas asih.

Meditasi Ketenangan Dan Perhatian

Meditasi ketenangan membutuhkan perhatian penuh untuk mengingat untuk tetap pada tugas. Namun, seperti disebutkan di atas, penekanan meditasi ketenangan adalah pengembangan Samadhi (konsentrasi).

Lebih dari seabad yang lalu, bapak pendiri psikologi modern, William James mengatakan: “apa yang kita hadiri menjadi kenyataan kita”. Pernyataan ini memberikan relevansi dengan praktik meditasi ketenangan dan empat tempat tinggal ilahi.

Ketika kita memperhatikan nuansa pengalaman tertentu, fokus kita diperkaya dan ditingkatkan dan gangguan dari pengalaman lain hilang. Dengan perhatian yang terfokus itu seperti kita menjadi lebih dan lebih terserap ke dalam pengalaman dan menyerap ke dalam diri kita. Dengan meditasi pada empat tempat tinggal ilahi sebagai contoh, seolah-olah kita mulai mewujudkan dan menjadi kualitas yang kita fokuskan.

Meditasi Gambar Welas Asih

Profesor Paul Gilbert, pencipta CFT, mengembangkan meditasi citra welas asih. Praktik ini memiliki tumpang tindih dengan aspek meditasi ketenangan dalam Buddhisme Theravada dan memiliki beberapa kesamaan dengan praktik dewa yang ditemukan dalam Buddhisme Mahayana.

Dengan latihan ini, seseorang mengingat sosok yang welas asih (orang atau orang lain) dengan sejelas mungkin. Seseorang dapat fokus pada senyum sosok itu atau matanya yang hangat atau membayangkan mendengar kata-kata bijak.

Dari perspektif CFT, isyarat-isyarat ini adalah stimulan berbasis evolusioner untuk sistem emosional yang menenangkan (koneksi). Dari perspektif meditasi ketenangan Buddhis, memperhatikan nuansa ini membantu menyerap kualitas-kualitas ini. Secara subyektif, mungkin terasa seperti kasih sayang mengalir dari sosok ini ke dalam diri kita. Kemudian, praktisi menyadari bahwa belas kasih datang dari dalam hati mereka sendiri. Terlepas dari apakah pengalaman welas asih terasa seolah-olah mengalir dari orang lain ke diri sendiri atau dari diri ke diri sendiri, itu sedang dikembangkan.

5 Faktor Jhana

Faktor jhana pertama adalah penerapan awal. Ini adalah faktor mental dalam menerapkan pikiran pada objek. Ini memiliki fungsi mengangkat pikiran dan mengarahkannya ke objek. Itu membuat perhatian menyerang lagi dan lagi pada objek. Faktor pertama sangat dipengaruhi oleh niat sadar, dan bisa dianggap sama. Secara pengalaman, dibutuhkan upaya atau ketekunan yang tepat untuk mempertahankannya.

Faktor jhana kedua, penerapan berkelanjutan , adalah kelanjutan dari penerapan awal saat pikiran berlabuh pada objek. Seperti bel yang dipukul dan beresonansi, aplikasi awal adalah awal yang mencolok dan aplikasi yang berkelanjutan adalah resonansi (Bodhi, 2006).

Seperti pengendara papan selancar yang menangkap ombak, mendayung yang penuh tenaga seperti aplikasi awal dan papan yang diambil oleh ombak seperti aplikasi berkelanjutan. Perbandingan lain untuk hubungan antara aplikasi awal dan aplikasi berkelanjutan termasuk burung terbang, di mana kepakan sayap seperti aplikasi awal dan aplikasi berkelanjutan seperti burung terbang di udara (Gunaratana, 1985).

Faktor jhana ketiga adalah piti (Pali), yang juga disebut kegiuran atau kegembiraan. Kegembiraan melibatkan minat yang menyenangkan pada objek dan energik. Artinya, bisa terasa seolah-olah energi mengalir melalui tubuh kita. Kegiuran dapat berkisar dari pengalaman menyenangkan yang ringan dan sekilas hingga kewalahan dengan ekstasi.

Faktor jhana keempat adalah sukha (Pali), yang diterjemahkan sebagai kebahagiaan. Pengalaman yang menyenangkan ini lebih halus dari piti dan juga lebih memuaskan, tenang, tenteram dan lengkap.

Faktor jhana kelima sering disebut keterpusatan yang merupakan perhatian tunggal tanpa gangguan. Dengan keterpusatan, pikiran menjadi sepenuhnya terserap dalam satu objek dengan mengesampingkan yang lainnya. Cara lain untuk menggambarkan faktor ini adalah penyatuan pikiran. Menurut Culadasa (2015, p.430) penyatuan pikiran berarti:

Berbagai Jenis Jhana

Jhana muncul dari pengembangan dan kemunculan bersama dari faktor-faktor ini. Jhana adalah tingkat konsentrasi yang kuat yang mengarah pada keadaan kesadaran dan persepsi yang semakin canggih dan berubah.

Ada banyak jenis jhana yang berbeda dan secara klasik delapan tingkatan yang berbeda dijelaskan. Empat tingkat pertama memiliki hubungan dengan pengalaman jasmani dan disebut jhana bentuk. Empat tingkat yang lebih halus berturut-turut disebut jhana ke-5, ke-6, ke-7 dan ke-8, tidak memiliki hubungan dengan tubuh dan disebut jhana tanpa bentuk.

Jhana pertama ditandai dengan kegembiraan, yang kedua dengan kebahagiaan, yang ketiga dengan kepuasan (sukha dengan keseimbangan) dan yang keempat, keseimbangan.

Fitur penting dari jhana kelima (tanpa bentuk) adalah persepsi objektif dari ruang tanpa batas, jhana keenam ditandai dengan persepsi kesadaran yang luas tanpa batas, jhana ketujuh ditandai dengan pengalaman ketiadaan atau ruang kosong dan delapan jhana oleh bukan keduanya. persepsi dan non-persepsi.

Sang Buddha sangat terampil dalam jhana dan dapat berdiam dalam keadaan kesadaran yang sangat halus dan seringkali sangat bahagia untuk waktu yang lama. Namun, ia menyadari bahwa keadaan ini tunduk pada ketidakkekalan dan karena itu pada akhirnya tidak memuaskan. Untuk merealisasi Nirvana, Sang Buddha mengembangkan pandangan terang yang menembus dan mendalam.

Meditasi Ketenangan Di Jalan Menuju Kebangunan

pengembangan ketenangan terlebih dahulu yang kemudian diikuti oleh pandangan terang, praktik pandangan terang tanpa mengembangkan ketenangan, dan pengembangan wawasan dan ketenangan secara seimbang dan terkait.

Jalan tradisional adalah jalan di mana meditasi ketenangan diajarkan sebelum meditasi pandangan terang, karena kejernihan dan kekuatan pikiran yang terkonsentrasi dan tenang meningkatkan pandangan terang. Jalan yang diikuti Sang Buddha untuk pencerahannya adalah ketenangan terlebih dahulu, baru kemudian pandangan terang.

Daftar Situs Slot Online terpercaya dan gacor, yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dan terbaik dari Slot Online lainnya!