Pandangan Dunia Terhadap Agama Budha

Pandangan Dunia Terhadap Agama Budha – Kata “Buddha” adalah kata Barat modern yang sering digunakan sebagai terjemahan Dharma, yaitu fójiào dalam bahasa Cina, nang pa Sangs rgyas pa i chos dalam bahasa Tibet, bukkyo dalam bahasa Jepang, buddhadharma dalam bahasa Sansekerta, dan buddhasana dalam bahasa Pali.

Pandangan Dunia Terhadap Agama Budha

 Baca Juga : Filsafat Estetika Musik Buddha

4 Kebenaran Mulia

fungdham – 4 Fakta berkata arah dasar Buddhisme: kita mengidamkan dan melekat pada suasana dan kondisi yang tidak kekal, yang diucap dukkha,” tidak mampu menyejukkan” dan menyakitkan.

Mengenai ini membuat kita terjebak dalam saksara, siklus kelahiran berulang yang berulang tanpa akhir, dukkha dan mati kembali. Tetapi ada tata cara untuk membebaskan dari siklus tanpa akhir ini membidik suasana nirwana, yakni menduga Rute Agung Berunsur 8.

Fakta dukkha ialah wawasan dasar jika hidup di alam duniawi ini, dengan kemelekatan dan ambisinya pada suasana dan kondisi yang tidak era ialah dukkha, dan tidak menyejukkan.

Dukkha dapat diterjemahkan berlaku seperti” tidak mampu menyejukkan, karakter tidak menyejukkan dan ketidakamanan lazim dari semua peristiwa berkondisi”; atau” menyakitkan”.

Dukkhapaling sering diterjemahkan berlaku seperti” bobot”, tetapi ini tidak teliti, karena ini tidak merujuk pada bobot episodik, tetapi pada karakter situasi dan kondisi sebaliknya yang dengan metode elementer tidak menyejukkan, tertera pengalaman menggembirakan tetapi sebaliknya. Kita membutuhkan kesucian dari situasi dan kondisi yang tidak kekal, dan karena itu tidak dapat mencapai kesucian asli.

Dalam Buddhisme, dukkha ialah salah satu dari 3 karakteristik kedatangan, bersama dengan ketidakkekalan dan anatta( tanpa- diri). Buddhisme, sejenis agama- agama besar India yang lain, menerangkan jika semua sesuatu ialah tidak kekal( anicca).

Tetapi, tidak sejenis mereka, pula menerangkan jika tidak ada diri atau jiwa yang permanen pada insan hidup( anatta). Ketidaktahuan atau kesalahpahaman( avijja) jika semua sesuatu ialah kekal atau jika ada diri dalam insan apapun dikira berlaku seperti penjelasan yang salah, dan akar berarti kemelekatan dan dukkha.

Dukkha mencuat kala kita mengidamkan( Pali: ta? ha) dan melekat pada peristiwa yang bertukar ini. Kemelekatan dan ambisi keinginan menghasilkan karma, yang mengikat kita pada samsara, siklus kematian dan kelahiran kembali.

Keinginan melingkupi kama- tanha, keinginan akan kenikmatan indria; bhava- tanha, keinginan untuk melanjutkan siklus kehidupan dan kematian, tertera kelahiran kembali; dan vibhava- tanha, keinginan untuk tidak hadapi alam dan perasaan menyakitkan.

Dukkha lenyap, atau dapat dibatasi, kala ambisi keinginan dan kemelekatan mengakhiri atau dibatasi. Ini pula berarti jika tidak ada lagi karma yang didapat, dan kelahiran kembali berakhir. Berhentinya ialah nirwana,” bertiup berangkat”, dan kenyamanan isi kepala.

Dengan menduga rute Buddhis membidik moksa, pembebasan, seseorang mulai melepaskan diri dari keinginan dan kemelekatan pada suasana dan kondisi yang tidak kekal. Gelar” rute” biasanya diartikan berlaku seperti Rute Agung Berunsur 8, tetapi jenis lain dari” rute” pula dapat ditemui dalam Nikaya. Adat- istiadat Theravada berpikir wawasan hal 4 fakta berlaku seperti Mengenai yang membebaskan.

Siklus kelahiran kembali

Sa? sara berarti” mengembara” atau” alam”, dengan konotasi pergantian siklik dan berkisar. Ini merujuk pada filosofi kelahiran kembali dan” siklus dari semua kehidupan, materi, kedatangan”, asumsi biasa agama Buddha, sejenis perihalnya semua agama besar India.

Samsara dalam Buddhisme dikira berlaku seperti dukkha, tidak menyejukkan dan menyakitkan, diabadikan oleh keinginan dan avidya( ketidaktahuan), dan akibat karma. Filosofi kelahiran kembali, dan alam tempat kelahiran kembali ini dapat terangkai, dibesarkan dengan metode tinggi dalam Buddhisme, istimewanya Buddhisme Tibet dengan anutan cakra keberadaannya( Bhavacakra). Pembebasan dari siklus kehidupan ini, nirwana, telah jadi dasar dan pembenaran historis paling utama dari agama Buddha.

Pustaka Buddhis selanjutnya menerangkan jika kelahiran kembali dapat terangkai di 6 alam kehidupan, yakni 3 alam baik( surgawi, setengah dewa, orang) dan 3 alam kejam( fauna, insan lembut kelaparan, neraka). Samsara berakhir apabila seseorang mencapai nirwana,” meniup” keinginan dan memperoleh wawasan asli ke dalam ketidakkekalan dan realitas non- diri.

Kelahiran kembali merujuk pada metode di mana insan menempuh serangkaian masa kehidupan berlaku seperti salah satu dari banyak bisa jadi bentuk kehidupan yang berkesadaran, tiap- masing- masing berjalan dari pembenihan hingga kematian.

Dalam pemikiran Buddhis, kelahiran kembali ini tidak menyangkutkan jiwa apapun, karena doktrinnya hal anatta( Sanskerta: anatman, anutan tanpa- diri) yang melawan konsep- rancangan hal diri yang kekal atau jiwa yang tidak bertukar dan abadi, sedemikian itu pula disebutnya dalam agama Hindu dan Kristen. Untuk Buddhisme, pada akhirnya tidak ada yang namanya diri dalam insan apa pula atau pangkal apa pula dalam Mengenai apa juga

Adat- istiadat Buddhis dengan metode konvensional tidak akur hal apa itu dalam diri seseorang yang terlahir kembali, serta seberapa cepat kelahiran kembali terangkai sesudah masing- masing kematian.

Beberapa adat- istiadat Buddhis memberi tahu jika anutan” tanpa diri” berarti jika tidak ada diri yang kebinasaan, tetapi ada diri avacya( yang tidak dapat dibilang) yang berpindah dari satu kehidupan ke kehidupan yang lain.

Sebaliknya, mayoritas adat- istiadat Buddhis memberi tahu jika vijñana( uraian seseorang) meski berkembang, ada berlaku seperti sesuatu kontinum dan yakni dasar mekanistik dari apa yang dilihat kelahiran kembali, kelahiran kembali, dan kematian kembali. Kelahiran kembali terkait pada pahalaatau kehabisan yang diterima oleh karma seseorang, serta yang diterima atas julukan seseorang oleh tubuh keluarga.

Masing- masing kelahiran kembali terangkai dalam salah satu dari 5 alam untuk Theravadin, atau 6 untuk aksi lain- surgawi, setengah dewa, orang, fauna, insan lembut kelaparan dan neraka.

Dalam Buddhisme Asia Timur dan Tibet, lahir kembali tidak tiba- tiba, dan kondisi pancaroba(” bardo” dalam bahasa Tibet) antara satu kehidupan serta kehidupan selanjutnya

Posisi kuno Theravada melawan pengharapan, dan menerangkan jika kelahiran kembali suatu insan ialah cepat. Namun ada bagian- bagian dalam Samyutta Nikaya dari Kanon Pali yang agaknya mensupport buah benak jika Buddha memusatkan hal tahap peralihan antara satu kehidupan dan kehidupan berikutnya.

 Baca Juga : Membahas Tentang Kagyu Dalam Ajaran Buddha 

Karma

Dalam Buddhisme, karma( dari bahasa Sanskerta:” kelakuan, aktivitas”) menekan sa? sara- daur bobot dan kelahiran kembali yang tidak selesai untuk masing- masing insan. Kelakuan baik, pakar( Pali: kusala) dan kurang bagus, kelakuan tidak pakar( Pali: akusala) menghasilkan” benih” dalam alat dasar sadar( alaya) yang matang sehabis itu baik dalam kehidupan ini atau dalam kelahiran kembali berikutnya.

Kedatangan karma ialah agama inti dalam agama Buddha, sejenis perihalnya semua agama besar India, dan itu tidak menyiratkan fatalisme atau jika semua sesuatu yang terangkai pada seseorang disebabkan oleh karma.