Dharma Media : Biksu Buddha Jepang Menulis Buku untuk Mendukung Orang-orang LGBTQ+

Dharma Media : Biksu Buddha Jepang Menulis Buku untuk Mendukung Orang-orang LGBTQ+ – Kodo Nishimura, seorang biksu Buddha berusia 33 tahun dari Jepang, telah menulis sebuah buku baru: Biksu Ini Memakai Sepatu Hak: Jadilah Diri Anda . Buku itu diterbitkan dalam bahasa Inggris bulan lalu oleh Watkins Publishing.

Dharma Media : Biksu Buddha Jepang Menulis Buku untuk Mendukung Orang-orang LGBTQ+

fungdham – Dalam buku tersebut, Nishimura, yang menggambarkan dirinya sebagai “berbakat gender,” mengajarkan doktrin Buddhis sambil mendokumentasikan hidupnya sendiri untuk menerima gendernya dalam agama dan masyarakat yang dapat memiliki pandangan konservatif terhadap komunitas LGBTQ+.

Baca Juga : Dharma Media : Buddhisme, Sound, dan Media di Jepang 

Nishimura mengatakan tujuannya dalam menceritakan kisahnya dalam konteks agama Buddha adalah untuk menawarkan pandangan unik tentang agama Buddha dan kehidupan modern. Seperti yang dia katakan, dia ingin mengatakan “hal-hal yang hanya bisa saya katakan karena saya seorang biksu homoseksual.” ( Asahi Shimbun )

Setelah bepergian secara luas, Nishimura mengetahui keragaman pendekatan terhadap komunitas LGBTQ+ di seluruh dunia. “Di Jepang, tidak umum orang dicabik-cabik karena keluar sebagai LGBTQ+ karena itu bertentangan dengan ajaran agama, bukan? Tetapi hal-hal berbeda di luar Jepang, ”katanya. “Saya mendengar ada sekitar 70 lebih negara di mana orang-orang LGBTQ+ dikriminalisasi karena alasan agama. Itu sebabnya saya ingin menyampaikan pesan saya kepada semua jenis minoritas seksual di luar Jepang melalui buku ini.” ( Asahi Shimbun )

Nishimura dibesarkan sebagai seorang Buddhis di Jepang. Ayahnya adalah seorang filsuf Buddha dan pendeta kuil dalam tradisi Buddha Jodo. Setelah sekolah menengah, ia melakukan perjalanan ke AS di mana ia memperoleh gelar dari Parsons School of Design di New York pada tahun 2013. Sementara itu, ia merahasiakan seksualitasnya kepada orang-orang yang dekat dengannya di Jepang.

“Saya meninggalkan Jepang untuk mencari tempat di mana saya bisa menjadi diri saya sendiri,” kenangnya. ( Asahi Shimbun )

Di AS, ia bertemu lebih banyak orang LGBTQ+ yang terbuka tentang seksualitas mereka. Dia mengunjungi komunitas LGBTQ+ lokal, ikut serta dalam New York City Pride March, dan memiliki guru LGBTQ+ di sekolah desainnya. Melalui pengalaman ini, ia tumbuh untuk melihat bahwa tidak ada yang salah dengan seksualitas atau ekspresi dirinya.

Setelah lulus dari sekolah desain, Nishimura keluar kepada orang tuanya. Dia menceritakan bahwa ayahnya pada awalnya khawatir bahwa dia mungkin tidak diterima di masyarakat dan oleh komunitas Buddhis. Namun seiring waktu, rekan kerja dan pengikut ayahnya di kuilnya meyakinkannya bahwa ini bukan masalahnya.

Nishimura mencatat bahwa sementara banyak media di Jepang menggambarkan karakter LGBTQ+, hanya sedikit orang biasa yang merasa nyaman untuk keluar.

Setelah waktunya di Amerika, di mana ia dilatih sebagai penata rias setelah lulus, Nishimura memutuskan untuk menjadi biksu Buddha. Dia tidak berniat untuk mengambil alih kuil ayahnya, tetapi dia ingin tahu lebih banyak tentang agama asuhannya.

Menceritakan pelatihan yang keras, Nishimura berkata: “Saat pintu tertutup, para pelatih mulai berteriak,” katanya. “Saya seperti ‘ya Tuhan, untuk apa saya mendaftar?’” (NDTV)

Meski begitu, dia tetap mengikuti pelatihan. Ketika Nishimura mengungkapkan kekhawatirannya bahwa biarawan lain mungkin tidak menerimanya karena seksualitasnya atau pekerjaannya sebagai penata rias, seorang biksu senior menepis kekhawatirannya, mencatat bahwa biksu di Jepang sering mengenakan pakaian non-biara dan melakukan pekerjaan sampingan.

“Itu seperti pembebasan bagi saya,” kata Nishimura. “Saat itulah saya merasa: ‘sekarang saya bisa menjadi diri sendiri dan juga menjadi biksu.’” (NDTV)

Pada awal pelatihannya sebagai biksu Buddha, Nishimura menemukan ajaran dalam Sutra Amida yang menggambarkan cahaya bunga teratai yang masing-masing sesuai dengan warnanya sendiri, menunjukkan bahwa setiap orang dapat bersinar dengan caranya sendiri yang berbeda.

Hari ini, pesannya sebagai seorang pendeta Buddhis adalah bahwa agama Buddha menawarkan ajaran tentang pembebasan kepada semua orang secara setara dan tanpa pengecualian.

Buku Monk mendukung orang-orang LGBT melalui mata seorang Buddhis

Sementara agama dan budaya lain mengajarkan bahwa homoseksualitas adalah dosa, biksu Buddha Kodo Nishimura menyebarkan berita bahwa Buddhisme mengajarkan bahwa semua orang dapat dibebaskan secara setara tanpa pengecualian.

Maka, Nishimura, 33, yang juga seorang penata rias dan seorang LGBTQ+ (lesbian, gay, biseksual, transgender, queer, dan lainnya) , menerbitkan sebuah buku dalam bahasa Inggris berjudul “This Monk Wears Heels: Be Who You Are” pada bulan Februari. . Dia ingin berbagi dengan dunia “hal-hal yang hanya bisa saya ceritakan karena saya seorang biksu homoseksual.”

“Di Jepang, tidak umum orang dicabik-cabik karena keluar sebagai LGBTQ + karena itu akan bertentangan dengan ajaran agama, bukan? Tetapi hal-hal berbeda di luar Jepang,” kata biksu itu. “Saya mendengar ada sekitar 70 lebih negara di mana orang-orang LGBTQ + dikriminalisasi karena alasan agama. Itu sebabnya saya ingin menyampaikan pesan saya kepada semua jenis minoritas seksual di luar Jepang melalui buku.”

HIDUPLAH SEBAGAIMANA DIA ADANYA

Nishimura dibesarkan di kuil Buddha sekte Jodo di Tokyo. Setelah lulus dari sekolah menengah, ia memilih untuk pergi ke Amerika Serikat untuk belajar daripada menjadi seorang biarawan.

Nishimura lulus dari Parsons School of Design di New York pada 2013. Sebelum bepergian ke Amerika Serikat, ia merasakan rasa bersalah dan rendah diri karena berbeda dari anak laki-laki lain dan tertarik pada laki-laki.

Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk berbicara tentang homoseksualitasnya kepada siapa pun dan dibiarkan dalam kesedihan. “Saya meninggalkan Jepang untuk mencari tempat di mana saya bisa menjadi diri saya sendiri,” kenangnya. Dia juga merasa ragu untuk keluar bahkan di Amerika Serikat.

Namun sikapnya berubah saat ia mengunjungi komunitas LGBTQ+ lokal , bergabung dengan NYC Pride March dan melalui pengalaman lain, percaya bahwa rahasia terdalamnya sebenarnya adalah bagian dari dirinya yang sebenarnya yang tidak perlu disembunyikan.

Di sekolah desain, Nishimura mengambil jurusan seni rupa. Dekan departemen itu gay, dan dia tidak berusaha menyembunyikan hubungannya dengan pasangannya, yang juga rekannya. Ada juga instruktur LGBTQ+ lainnya di sekolah tersebut.

Nishimura menulis dalam buku itu bahwa dia memperoleh kesadaran yang kuat bahwa tidak ada yang salah dengan memakai riasan atau bersikap terbuka tentang menjadi homoseksual setelah dia melihat bagaimana orang menjalani hidup mereka sambil jujur ??pada diri mereka sendiri.

Tetap saja, dia mengalami kesulitan untuk berbicara dengan orang tuanya. Saat dia belajar di Amerika Serikat, Nishimura bertemu dengan seorang anak laki-laki Meksiko berusia 16 tahun di komunitas pemuda LGBTQ+ di Boston.

Anak laki-laki itu telah menemui orang tuanya di Meksiko, tetapi orang tuanya tidak mau menerimanya dan meninggalkannya. Jadi, dia melarikan diri ke Amerika Serikat sebagai imigran. Dia ingat dengan jelas bagaimana bocah itu, yang masih terlihat naif, menundukkan kepalanya dan tidak mengatakan apa-apa.

Nishimura akhirnya bisa keluar kepada orang tuanya ketika dia berusia 24 tahun setelah lulus dari sekolah desain. Dia mengatakan menjadi tak tertahankan baginya untuk menanggung perasaan berat yang menyelimuti hatinya seperti kabut.

Ibunya merasa lega di wajahnya, mengatakan bahwa rasanya seperti kabut telah hilang. Ayahnya yang merupakan seorang filosof Buddhis dan pendeta kuil, menyuruhnya untuk hidup sesuka hatinya karena itu adalah hidupnya. Menengok ke belakang, sungguh melegakan ketika orang tuanya menerima putra mereka apa adanya tanpa ragu sedikit pun sehingga dia hanya bisa tersenyum.

MENYELAMATKAN ADALAH BEBAS

Meskipun Nishimura memiliki pilihan untuk bekerja semata-mata sebagai penata rias setelah lulus karena ia telah memperoleh pengalaman melalui magang ketika ia masih mahasiswa, ia memutuskan untuk menjalani pelatihan Buddhis.

Nishimura lahir di sebuah kuil yang telah ada sejak akhir abad pertengahan, dan dia tidak berniat mengambil alih kuil tersebut. Sebenarnya, dia sangat tidak menyukai agama Buddha karena dia berpikir bahwa itu sangat membatasi dan tidak menerima homoseksual seperti dia.

Namun, dia berpikir bahwa memunggungi akarnya sendiri akan membuang-buang kesempatan. Dia menyadari bahwa dia sebenarnya cukup tahu tentang agama Buddha, dan dia menilainya dengan pandangan yang berprasangka.

Segera setelah Nishimura memulai pelatihannya, dia menemukan bagian dari “Sutra Amida” yang mengatakan teratai biru memancarkan cahaya biru, yang kuning memancarkan cahaya kuning, yang merah memancarkan cahaya merah dan yang putih memancarkan cahaya putih, dengan masing-masing bunga teratai. bersinar dalam warna mereka sendiri, yang berarti bahwa setiap orang harus bersinar dalam warna unik mereka, dan keragaman itu indah.

“Buddha mengajarkan bahwa setiap orang akan dibebaskan secara setara, dan itu adalah misi saya sebagai biksu untuk menyampaikan pesan ini kepada dunia,” kata Nishimura. Setelah melalui program pelatihan selama dua tahun, Nishimura resmi memenuhi syarat sebagai imam pada tahun 2015.

AJARAN BUDDHA TEMAN YANG MEMBEBASKAN

Setelah menerbitkan buku baru di luar Jepang, dia memikirkan tentang teman Italianya yang dibesarkan oleh orang tuanya yang setia yang mengajari putra mereka bahwa homoseksualitas adalah dosa.

Setelah menjadi biksu, Nishimura memberitahunya bahwa ajaran Buddha mengajarkan bahwa menjadi LGBTQ+ bukanlah masalah dan tidak apa-apa untuk jujur ??pada diri sendiri dan bahagia dengan orang yang dicintai. Ketika temannya mengucapkan terima kasih kepada Nishimura, biksu itu merasa seolah-olah ketegangan di pundak temannya telah hilang.

“Saya pikir ada sesuatu yang secara khusus bergema di benaknya ketika saya, yang adalah seorang biarawan, mengatakan kepadanya bahwa itu baik-baik saja, meskipun saya mempraktikkan agama yang berbeda dari apa yang dia yakini,” kenang Nishimura.

Daftar Situs Slot Online terpercaya dan gacor, yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dan terbaik dari Slot Online lainnya!