Site icon Slot Online: Daftar Situs Judi Online Terpercaya 2022

Dharma Media : Dimana Jalan Buddha Melintasi Kosmos Hindu

Dharma Media : Dimana Jalan Buddha Melintasi Kosmos Hindu – Saat itu malam, catatan sejarah, pada hari itu pada tahun 531 SM, ketika Siddhartha Gautama yang berusia 35 tahun menetap di bawah cabang-cabang pohon peepul yang menyebar di sini. Selama berminggu-minggu, pangeran muda itu duduk, merenungkan sifat kematian dan kehidupan, dan menemukan, dalam perenungannya, jalan menuju keabadian, atau nirwana. Dalam perjalanan meditasinya, Gautama mencapai pencerahan dan menjadi Buddha.

Dharma Media : Dimana Jalan Buddha Melintasi Kosmos Hindu

fungdham – Selama berabad-abad, pohon asli mati atau legenda konflik tentang ini ditebang. Hari ini, sebuah pohon peepul, yang kemudian dikenal sebagai pohon bo, jalinan cabang-cabang besar yang membentang dari batang yang tebal dan berbonggol, sekarang berdiri di tempat, konon, dari pohon yang pernah menaungi Sang Buddha. Berbatasan dengan pohon menjulang piramida berjenjang batu abu-abu, permukaannya diukir dengan puluhan gambar relief Buddha.

Baca Juga : Dharma Media : Wanita dalam Buddhisme Amerika

Hari ini, tempat penghormatan dan meditasi Buddhis ini terkoyak oleh konflik sektarian. Umat ??Buddha India ingin menguasai kuil dan pekarangannya, melestarikannya sebagai tempat keagamaan yang unik. Tetapi umat Hindu setempat yang mendominasi pengelolaan candi mempertahankan bahwa Buddha sebenarnya hanyalah penjelmaan dewa Hindu, dan bersikeras bahwa tanah suci harus dibuka untuk dewa-dewa Hindu dan upacara-upacara Hindu. Dan karena, di India agama adalah politik, perdebatan teologis ini telah larut menjadi permusuhan, tuduhan dan kekerasan.

Bagi umat Buddha, baik di India maupun di seluruh Asia, ini adalah Betlehem Buddhisme, tempat kesucian dan penghormatan yang langka, tempat yang membangkitkan kekaguman dan pembaruan. Dari sini, Sang Buddha pergi, mendirikan ordo religius para biksu, biksuni dan umat awam, dan mengajarkan doktrinnya, atau dharma, kumpulan sila yang dimaksudkan untuk menunjukkan jalan menuju nirwana. Menarik bagi kasta-kasta yang tertindas secara sosial pada waktu itu, gagasannya menentang otoritas Brahmana Arya yang dominan, memicu pergolakan melawan monopoli brahmana atas kekayaan dan kekuasaan. Pendeta Hindu Terdakwa

Konflik yang lahir pada abad keenam sebelum Masehi pertentangan antara rasionalisme Buddhis dan mistisisme, ritual, dan kasta Hindu – meresap melalui milenium.

“Ketegangan sekarang meningkat karena ini adalah kuil Buddha,” kata Bhikshu Rastrapal Mahathera, direktur Pusat Meditasi Internasional di sini. Berbalut jubah berwarna karat, pendeta Buddha, yang duduk di komite pengelola kuil, mengatakan bahwa pendeta Hindu mengendalikan kuil dan pegangan mereka harus dipatahkan. “Di lembaga-lembaga Muslim, hanya Muslim yang ada di sana,” katanya. “Di lembaga Sikh hanya ada orang Sikh. Mengapa, di lembaga Buddhis, tidak bisa hanya Buddhis?”

Selama bertahun-tahun, tuduhan umat Buddha, pendeta Hindu telah menyusup ke situs di sini, memperbaiki Lingam Siwa, atau representasi dewa Hindu Syiwa, di depan Buddha emas berusia 1.000 tahun di dalam kuil, menempatkan berhala mereka sendiri di bangunan yang berdekatan, dan menggantungkan gambar Buddha lainnya seolah-olah mereka adalah dewa Hindu.

Pada pertengahan Mei, sekelompok 2.000 peziarah Buddhis dari Maharashtra menjadi sangat gelisah dengan kehadiran para dewa dan pendeta Hindu di kuil di sini sehingga mereka memecahkan beberapa berhala dan menampar beberapa orang suci Hindu. Letusan kekerasan itu membangkitkan semangat para pendeta Buddha di sini, dan mereka sekarang menuntut kontrol penuh atas situs tersebut, yang dikelola oleh sebuah komite yang terdiri dari lima umat Hindu dan empat umat Buddha.

Tetapi otoritas Hindu di kota kuil dan biara ini bersikeras bahwa agama Hindu mencakup segalanya. “Kami memperlakukan idola kami dan idola mereka sebagai hal yang sama,” kata Deen Dyaldaya Giri, pejabat senior di Hindu Math, atau situs ziarah di sini. “Kontroversi dasarnya adalah apakah itu candi Hindu atau candi Buddha. Kami melihatnya sebagai keduanya.”

Tapi lebih dari kontrol administratif dari situs suci dipertaruhkan di Bodh Gaya. Sudah, ketegangan yang jauh lebih terasa antara partai-partai agama dan politik Hindu militan dan minoritas Muslim India. Sebuah perjuangan mematikan secara berkala dilancarkan atas sebuah masjid di Ayodhya, yang beberapa orang Hindu nyatakan adalah tempat kelahiran dewa mitos Ram dan di mana mereka ingin membangun sebuah kuil Hindu yang sangat besar.

Begitu kuatnya nafsu dalam perselisihan itu sehingga mereka melambungkan Partai Bharatiya Janata, sebuah partai politik Hindu garis keras, menjadi terkenal sebagai kekuatan oposisi terkemuka dalam politik India. Sekarang, emosi yang sama sedang diaduk di sini, dengan anggota partai Hindu dan kelompok sekutunya mengorganisir perlawanan terhadap klaim Buddha di kuil.

Dalam beberapa minggu terakhir, slogan-slogan besar yang dicoret dengan cat merah telah muncul di dinding luar kuil di sini — “Berhenti Menjadi Buddhis Palsu” dan “Panch Pandawa dan Shiva Lingam tidak akan disingkirkan,” merujuk pada para Buddha yang terbungkus sebagai Dewa Hindu dan dewa kecil ditempatkan di depan patung pusat Buddha di jantung kuil di sini. Semua slogan itu ditandatangani dengan inisial BJP.

Dengan kemungkinan lima juta pengikut, umat Buddha India berjumlah kurang dari satu persen dari populasi, berbeda dengan hampir 100 juta Muslim di India. Tetapi bagi para militan Hindu, ancaman yang ditimbulkan oleh Muslim dan Buddha bukan hanya keragaman agama, tetapi juga tantangan bagi jiwa India itu sendiri.

Pada dekade 1950-an, putus asa untuk melepaskan diri dari penindasan dan stigma sosial, lebih dari tiga juta orang tak tersentuh di Maharashtra memeluk agama Buddha. Memang, di pintu masuk ke kuil di sini, Bhikku Prajna Deep, seorang biksu yang dibungkus jubah safron, mengatakan itulah sebabnya dia menganut keyakinan.

“Ada perbedaan antara kasta atas dan kasta bawah dalam agama Hindu,” katanya. “Saya tidak percaya itu. Saya dari kasta terbelakang. Dengan pindah agama, saya jauh dari Hindu.”

Bagi umat Hindu yang militan, setiap perpindahan agama, baik itu ke Buddha, Islam atau Kristen, adalah pengkhianatan yang berbahaya terhadap tanah air, suatu bentuk tidak hanya agama, tetapi juga pengkhianatan budaya dan nasional. Swapan Dasgupta, seorang editor untuk The Telegraph, sebuah surat kabar Calcutta, dan seorang kolumnis untuk majalah berita mingguan Sunday, menyuarakan keprihatinan ini, dengan melabeli “berbahaya” setiap “upaya untuk memasukkan agama Hindu ke dalam jaket pengekang agama yang dikodifikasi,” menambahkan, “Jika Buddha dilarang dari arena pengabdian, itu akan menjadi langkah besar lainnya dalam fragmentasi emosional India.”

Tetapi Bhikshu Mahathera menolak pernyataan seperti itu hanya sebagai pembenaran untuk melanjutkan penistaan ??terhadap kuil Bodh Gaya. “Ini adalah distorsi langsung dari Buddha, ajarannya dan prinsip dasar agama Buddha,” katanya. “Ini adalah kuil Buddha. Ini adalah gambar Buddha.”

Daftar Situs Slot Online terpercaya dan gacor, yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dan terbaik dari Slot Online lainnya!

Exit mobile version