dharma

Simbol Roda Dharma (Dharmachakra) dalam Buddhisme

Simbol Roda Dharma (Dharmachakra) dalam Buddhisme – Buddha Dharma adalah keyakinan paling berpengaruh ketiga di dunia ini. Banyak orang Barat bingung dengan berbagai bentuk biksu dan penampilan mereka. Mereka menganggap Buddhisme adalah agama yang sangat membingungkan dan sangat beragam. Ya, sangat bervariasi dan rumit? Idonttdontt telah terpelajar dengan baik, atau seseorang yang secara intelektual Buddhis?

Simbol Roda Dharma (Dharmachakra) dalam Buddhisme

Pertanyaan yang bermula dari agama Buddha

fungdham – Makna Dharma dengan pencarian, pertanyaan yang paling krusial adalah, apakah semua orang bahagia? Setiap orang ingin dipuaskan. Setiap tindakan kita adalah untuk mencapai kebahagiaan, dari seekor gajah yang mencari bayangan pohon di hari yang cerah hingga seekor tikus yang membuat lubang di mana-mana untuk menciptakan ruang rumahnya.

Baca Juga : Mengulas Adi Shankara dalam Dharma

Jika Anda secara sadar melihat segala sesuatu, itu adalah penderitaan atau sumbernya. Kebahagiaan, seperti yang kita rasakan sendiri adalah sumber penderitaan. Jadi kepuasan yang kita pikir kita peroleh dari dunia ini sendiri adalah sumber penderitaan yang besar. Tapi hakikat kerinduan untuk bahagia disebut Sifat Kebuddhaan . Naluri dasar mendorong keinginan untuk mencapai pencerahan, kebahagiaan paling murni, Sachi Ananda.

Sumber dari semua penderitaan

Ada sumber dari segala sesuatu yang terjadi, Karena setiap tindakan memiliki konsekuensi. Penyebab paling signifikan dari semua penderitaan adalah saya (gagasan menjadi diri sendiri sebagai makhluk mutlak). Inisiasi pencarian kebahagiaan dimulai dengan diri sendiri dengan Aku yang Besar. Semua orang berpikir bahwa mereka adalah makhluk absolut dan ada yang permanen. Ketika kita mengumpulkan kekayaan atau bekerja untuk mendapatkan kekayaan, kita beroperasi seolah-olah kita akan hidup selamanya. Itulah mengapa kita menipu, menyakiti, dan membunuh makhluk hidup untuk mencari nafkah.

Penawarnya, hapus I

Obatnya adalah menghilangkan saya dan menerima sifat saling ketergantungan dari realitas. Setiap orang saling bergantung satu sama lain. Tidak ada yang mutlak—semua orang membutuhkan layanan orang lain, produk orang lain, demi kelangsungan hidup kita. Kita tidak bisa membuat Alcan tt hal yang kita konsumsi dalam kehidupan kita sehari-hari. Jadi kita hidup dalam jaringan ketergantungan yang saling berhubungan ini. Raja dan Tuan bergantung pada makanan dan produk yang dihasilkan oleh petani dan produsen miskin lainnya, dan orang miskin bergantung pada kehangatan dan kebaikan mereka. Maka jika ingin bahagia hilangkan aku (ego), maka akan ada kedamaian di hati.

Tindakan belas kasihan

Sekarang kita mengerti, kita semua hidup di dunia yang saling berhubungan ini. Tindakan kecil Anda bisa membawa kesedihan atau kebahagiaan bagi beberapa makhluk lain. Suatu ketika, ketika kita memanjakan diri dengan tidak merugikan perbuatan dan berbelas kasih kepada orang lain. Dengan memahami penderitaan mereka dengan penderitaan Anda. Ambil contoh sebuah keluarga; ada seorang ayah yang menganggap dirinya sebagai otoritas mutlak keluarga dan melakukan apapun yang dia suka. Karena kebiasaan minumnya, efeknya akan membawa masalah keuangan bagi keluarga, yang menyebabkan anak-anak putus sekolah.

Sang ayah harus berbelas kasih terhadap sang anak dengan menjejakkan kakinya pada sang anak sejak ia masih kecil. Jika sang anak rutin bersekolah dan menjadi pribadi yang baik dan cakap, hal itu juga akan membawa kebahagiaan yang luar biasa bagi sang ayah. Jika sang ayah melakukan semua hal yang akan mempengaruhi anak-anaknya, anak-anaknya akan menjadi orang yang mengerikan, dan dia akan mengikuti jejak sang ayah untuk menjadi orang seperti dia. Yang mana pada akhirnya akan membuatnya kesulitan? Untuk memahami situasi yang mungkin atau akan dihadapi orang, kita harus berbelas kasih kepada semua orang.

Tujuan akhir

Tujuan akhirnya adalah mencapai kebahagiaan sejati. Untuk memperoleh pencerahan, kebahagiaan kebahagiaan yang abadi. Pencapaian pembebasan dari rantai kemelekatan yang mengikat kita pada Samsara ini, yang penuh dengan penderitaan. Kebuddhaan adalah tahap di mana seseorang harus terbangun dari ketidaktahuan akan diri mutlak dan mengumpulkan kebijaksanaan saling ketergantungan yang tak terukur. Orang Tibet menyebutnya panggung San-gyal.

Daftar Situs Judi Slot Online Jackpot Terbesar yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dalam bermain judi online, segera daftar dan mainkan sekarang juga!

Mengulas Adi Shankara dalam Dharma

Mengulas Adi Shankara dalam Dharma – Adi Shankara , juga disebut Adi Shankaracharya. Karya-karyanya menyajikan pembacaan sastra yang menyelaraskan , dengan pengetahuan yang membebaskan tentang diri pada intinya, mensintesiskan Advaita Vedantaajaran pada zamannya.

Karena ketenarannya di kemudian hari, lebih dari 300 teks dikaitkan dengannya, termasuk komentar ( Bhāṣya ), eksposisi topik pengantar ( Prakaraṇa grantha ) dan puisi ( Stotra ). Namun, sebagian besar kemungkinan ditulis oleh pengagum atau orang yang berpura-pura atau cendekiawan dengan nama eponymous. Karya yang diketahui ditulis oleh Shankara sendiri adalah Brahmasutrabhasya , komentarnya tentang sepuluh Upanishad utama , komentarnya tentang Bhagavad Gita , dan Upadeśasāhasrī .Keaslian Shankara sebagai penulis Vivekacūḍāmaṇi telah dipertanyakan dan sebagian besar ditolak oleh para sarjana.

Mengulas Adi Shankara dalam Dharma

fungdham – Postulasi sentral dari tulisan-tulisan Shankara adalah identitas Diri ( Ātman ) dan Brahman , membela pengetahuan Diri yang membebaskan, mengambil Upanishad sebagai sarana pengetahuan independen, melawan sekolah ritual Mīmāṃsā yang berorientasi pada ritual . Hinduisme.Advaita Shankara menunjukkan pengaruh dari Buddhisme Mahayana , terlepas dari kritik Shankara; dan penentang Hindu Vaishnava bahkan menuduh Shankara sebagai “kripto-Buddha,” kualifikasi yang ditolak oleh tradisi Advaita Vedanta, menyoroti pandangan masing-masing tentang Atman , Anatta dan Brahman .

Shankara memiliki status yang tak tertandingi dalam tradisi Advaita Vedanta, tetapi pengaruhnya terhadap pemikiran intelektual Hindu telah dipertanyakan.

Hingga abad ke-10, Shankara dibayangi oleh Maṇḍana Miśra kontemporernya yang lebih tua , dan tidak disebutkan tentang dia dalam sumber-sumber Hindu, Buddha, atau Jain yang sependapat hingga abad ke-11. Citra populer Shankara mulai terbentuk pada abad ke-14, berabad-abad setelah kematiannya, ketika Sringeri matha mulai menerima perlindungan dari raja-raja Kekaisaran Vijayanagaraga ke-17 mendewakannya sebagai seorang penguasa -meninggalkan keduniawian , melakukan perjalanan digvijaya (penaklukan empat penjuru) melintasi anak benua India untuk menyebarkan filosofinya, mengalahkan lawan-lawannya dalam perdebatan teologisHagiografi ini menggambarkannya sebagai pendiri empat matematika (” biara”), dan Adi Shankara juga dianggap sebagai penyelenggara ordo monastik Dashanami , dan pemersatu tradisi pemujaan Shanmata .

Gelar Shankaracharya , yang digunakan oleh kepala biara-biara tertentu di India, diambil dari namanya.

Penanggalan

Informasi yang dapat dipercaya tentang kehidupan nyata Shankara sangat sedikit. Biografinya yang ada semuanya ditulis beberapa abad setelah masanya dan berlimpah dalam legenda dan peristiwa yang mustahil. Catatan Sringeri Matha menyatakan bahwa Shankara lahir pada tahun ke-14 pemerintahan “Vikramaditya”, tetapi tidak jelas raja mana yang dirujuk nama ini. Meskipun beberapa peneliti mengidentifikasi namanya dengan Chandragupta II (abad ke-4 M), keilmuan modern menerima Vikramaditya berasal dari dinasti Chalukya di Badami , kemungkinan besar Vikramaditya II (733–746 M).

Karya otentik

Shankara paling dikenal karena ulasan dan komentarnya yang sistematis ( Bhasyas ) pada teks-teks India kuno. Karya komentar Shankara adalah Brahmasutrabhasya (secara harfiah, komentar tentang Sutra Brahma ), sebuah teks fundamental dari sekolah Hindu Vedanta .

Komentarnya tentang sepuluh Mukhya (pokok) Upanishad juga dianggap otentik oleh para sarjana, dan ini adalah: Bhasya pada Brihadaranyaka Upanishad , Chandogya Upanishad , Aitareya Upanishad , Taittiriya Upanishad , Kena Upanishad , [catatan 10] Isha Upanishad , Katha Upanishad , Mundaka Upanishad , Prashna Upanishad , dan Mandukya Upanishad . Dari jumlah tersebut, komentar tentang Mandukya, sebenarnya adalah komentar tentang Madukya-Karikas oleh Gaudapada .

Karya otentik Shankara lainnya termasuk komentar tentang Bhagavad Gita (bagian dari Prasthana Trayi Bhasya). Nya Vivarana (catatan tersier) pada komentar oleh Vedavyasa pada Yogasutra serta pada Apastamba Dharma-sũtras ( Adhyatama-patala-bhasya ) diterima oleh para sarjana sebagai karya asli Shankara. Di antara Stotra (karya puisi), Daksinamurti Stotra, Bhajagovinda Stotra, Sivanandalahari, Carpata-panjarika, Visnu-satpadi, Harimide, Dasa-shloki, dan Krishna-staka kemungkinan besar untuk menjadi otentik.

Shankara juga mengarang Upadesasahasri , karya filosofis orisinil terpentingnya. Dari Prakaranas asli lainnya ( प्रकरण, monograf, risalah), tujuh puluh enam karya dikaitkan dengan Shankara. Sarjana India era modern seperti Belvalkar dan Upadhyaya masing-masing menerima lima dan tiga puluh sembilan karya sebagai otentik.

Stotra Shankara dianggap otentik termasuk yang didedikasikan untuk Krishna ( Waisnavisme ) dan satu untuk Siwa ( Shaivisme ) – sering dianggap sebagai dua sekte berbeda dalam agama Hindu. Para sarjana berpendapat bahwa stotra ini bukan sektarian, tetapi pada dasarnya Advaitik dan mencapai pandangan universal Vedanta yang terpadu.

Komentar Shankara tentang Sutra Brahma adalah yang tertua yang bertahan. Namun, dalam komentar itu, dia menyebutkan komentar yang lebih tua seperti Dravida, Bhartprapancha dan lainnya yang hilang atau belum ditemukan.

Karya yang diragukan keasliannya atau tidak asli

Komentar tentang Nrisimha-Purvatatapaniya dan Shveshvatara Upanishad dikaitkan dengan Shankara, tetapi keasliannya sangat diragukan. Demikian pula, komentar pada beberapa Upanishad awal dan kemudian yang dikaitkan dengan Shankara ditolak oleh para sarjana menjadi karya-karyanya, dan kemungkinan merupakan karya-karya sarjana kemudian; ini termasuk: Kaushitaki Upanishad, Maitri Upanishad, Kaivalya Upanishad, Paramahamsa Upanishad, Sakatayana Upanishad, Mandala Brahmana Upanishad, Maha Narayana Upanishad, Gopalatapaniya Upanishad. Namun, dalam Brahmasutra-Bhasya, Shankara mengutip beberapa Upanishad ini saat dia mengembangkan argumennya, tetapi catatan sejarah yang ditinggalkan oleh para sahabat dan muridnya, bersama dengan perbedaan besar dalam gaya dan isi komentar pada Upanishad selanjutnya telah membuat para sarjana menyimpulkan bahwa komentar pada Upanishad selanjutnya bukanlah karya Shankara.

Baca Juga; Apa itu Dharma Shastra?

Keaslian Shankara sebagai penulis Vivekacūḍāmaṇi telah dipertanyakan, meskipun “terjalin begitu erat ke dalam warisan spiritual Shankara sehingga setiap analisis dari perspektifnya yang gagal mempertimbangkan [karya ini] akan menjadi tidak lengkap.” Menurut Grimes, “cendekiawan modern cenderung menolak keasliannya sebagai karya Shankara,” sedangkan “tradisionalis cenderung menerimanya.” Namun demikian, apakah Grimes berpendapat bahwa “masih ada kemungkinan bahwa Śaṅkara adalah penulis Vivekacūḍāmaṇi,” mencatat bahwa “itu berbeda dalam hal tertentu dari karya-karyanya yang lain karena ditujukan kepada audiens yang berbeda dan memiliki penekanan dan tujuan yang berbeda.”

Aparokshanubhuti dan Atma bodha juga dikaitkan dengan Shankara, sebagai risalah filosofis aslinya, tetapi ini diragukan. Paul Hacker juga menyatakan beberapa keberatan bahwa ringkasan Sarva-darsana-siddhanta Sangraha sepenuhnya ditulis oleh Shankara, karena perbedaan gaya dan inkonsistensi tematik di beberapa bagian. Demikian pula, Gayatri-bhasya diragukan menjadi karya Shankara. Komentar-komentar lain yang sangat tidak mungkin merupakan karya Shankara termasuk komentar-komentar tentang Uttaragita , Siva-gita , Brahma-gita , Lalita-shasranama , Suta-samhitadan Sandhya-bhasya . Komentar atas karya Tantra Lalita-trisati-bhasya yang dikaitkan dengan Shankara juga tidak autentik.

Shankara secara luas dikreditkan dengan komentar atas karya kitab suci lainnya, seperti Wisnu sahasranāma dan Sānatsujātiya , tetapi keduanya dianggap apokrif oleh para sarjana yang menyatakan keraguan. Hastamalakiya-bhasya juga dipercaya secara luas di India sebagai karya Shankara dan termasuk dalam edisi Samata dari karya Shankara, tetapi beberapa sarjana menganggapnya sebagai karya murid Shankara.

 

Daftar Situs Judi Slot Online Jackpot Terbesar yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dalam bermain judi online, segera daftar dan mainkan sekarang juga!

Tentang Bhagavad Gita untuk Kebangkitan

Tentang Bhagavad Gita untuk KebangkitanSeribu tahun yang lalu di India tengah-utara, dua orang duduk di sebuah kereta di tengah-tengah medan pertempuran besar. Salah satunya, yogi Arjuna, tahu bahwa tidak lama lagi konflik akan dimulai.

Tentang Bhagavad Gita untuk Kebangkitan

fungdham – Jadi dia bertanya kepada Krishna, Guru Yoga, bagaimana seharusnya sikap dan perspektifnya saat ini. Dan yang terpenting: Apa yang harus dia lakukan?

Tidak ada waktu luang dengan kata-kata kosong. Dalam khotbah singkat, yang kemudian diubah menjadi tujuh ratus syair Sanskerta oleh orang bijak Vyasa, Krishna menjelaskan kepada Arjuna cara menjalani seluruh kehidupan untuk memperoleh pengetahuan diri dan penguasaan diri yang sempurna: Bhagavad Gita.

Baca Juga : Pandangan Tentang Dharma Sebagai Orang Kristen

Bhagavad Gita memberi tahu kita bahwa kita dapat mencapai Pengetahuan bahkan melampaui apa yang dikatakannya kepada kita. Dan itu menunjukkan jalannya kepada kita.

Dalam Bhagavad Gita untuk Kebangkitan , Kepala Biara George Burke menawarkan komentar praktis untuk menjalani kehidupan spiritual yang sukses. Dengan wawasan yang tajam, ia menerangi nilai praktis Bhagavad Gita bagi para pencari spiritual , dan keabadian kitab suci India yang paling dicintai.

Bagian abadi dari kita, Atman, roh murni (kesadaran) selalu melihat pengalaman diri yang lebih rendah – pikiran, ego, tubuh halus dan kasar semua yang membentuk “diri” relatif kita. Tapi begitu meyakinkan dramanya, begitu memikat dan benar-benar mengasyikkan, sehingga ia kehilangan dirinya sendiri dalam tontonan dan mengira ia lahir, hidup, dan mati berulang kali, merasakan sakit dan kesenangan yang tidak lebih dari impuls di bidang energi. itu adalah pikiran.

Ini adalah vritti dalam chitta yang dibicarakan oleh Patanjali di awal Yoga Sutra, penghentian atau pencegahan permanennya adalah Yoga. Melalui meditasi kita datang untuk memisahkan diri dari layar film ilusi.

Belajar adalah tujuan dari film, jadi kita tidak hanya membuang tombol dan meninggalkan teater. Sebaliknya, kami menonton dan mencari tahu arti dari segalanya. Ketika kita telah mempelajari pelajarannya, film akan berhenti dengan sendirinya. Yoga adalah sarana belajar.

Bagi kita yang dibesarkan dalam “cahaya kegelapan” agama Barat, setiap ayat Gita adalah wahyu dengan proporsi yang menakjubkan. Tentu saja ini adalah salah satu yang paling mengungkapkan dari semuanya–ini membuka pemandangan yang membebaskan dan memperluas hati seperti yang tidak pernah kita impikan. Mari kita lihat mereka dan bersukacita di dalamnya.

Karena kebenaran Gita bukanlah dosis obat atau kontrak kewajiban; itu adalah kunci yang membuka belenggu kita, cahaya yang menghalau kegelapan dan mengungkap keajaiban The Way Things Are.

Ini bukan karena dia mengangkat bahu dan berkata: “Oh, baiklah, itu karma saya,” dan terus mengoceh tanpa rasa tanggung jawab. Ya, memang, itu adalah karmanya, apakah masa kini atau masa lalu, dan hasilnya mengungkapkan seberapa baik atau buruk tindakannya. Dia mungkin tidak menginginkan hasil tertentu dari tindakannya, tetapi dia pasti mendapatkan pesannya. Kesuksesan dan kegagalan hanyalah gejala kebijaksanaan atau kebodohan.

Dia dengan cerdik mengevaluasi akar kesadarannya, melihat tindakannya sebagai cabang dan daun dari akar itu. Pekerjaannya adalah dengan akar sisanya akan mengikuti ketika kualitas yang tepat telah tercapai. Akibat memiliki nilai hanya sebagai indikator dari sifat sebab. Dia mengetahui hal ini, dan hanya berniat memperbaiki penyebab kondisi kesadarannya.

Daftar Situs Judi Slot Online Jackpot Terbesar yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dalam bermain judi online, segera daftar dan mainkan sekarang juga!

Pandangan Tentang Dharma Sebagai Orang Kristen

Pandangan Tentang Dharma Sebagai Orang KristenPertama harus dinyatakan bahwa filsafat atau teologi belaka sama sekali tidak berguna jika tidak didukung oleh cara hidup yang memungkinkan individu untuk membuka dan menyempurnakan sifat-sifat yang merupakan sifat abadi dari setiap roh atau jiwa individu.

Pandangan Tentang Dharma Sebagai Orang Kristen

fungdham – Prinsip-prinsip dan praktik-praktik yang membentuk kehidupan yang memungkinkan itulah yang kami maksud dengan dharma. Pandangan filosofis hanyalah sebuah darshan, pandangan intelektual tentang apa adanya. Hal seperti itu diperlukan, tetapi hanya jika hal itu mengarah pada cara hidup yang dharma.

Dharma sejati secara langsung dirasakan oleh para resi India. Dikenal sebagai Sanatana Dharma, mengungkapkan Makhluk Kekal, Sanatana Purusha. Apa yang sesuai dengan Sanatana Dharma adalah benar; yang tidak benar adalah tidak benar, karena Sanatana Dharma bukanlah agama: itu adalah Kebenaran. Agama-agama biasanya merupakan degenerasi kebenaran dan membingungkan masalah.

Baca Juga : Dharma Media : Dari Katolik ke Kimiawan ke Misionaris Buddhis

Di India Sanatana Dharma dan Hindu secara alami dianggap sama, meskipun sekte tertentu tidak sepenuhnya sesuai dengan Sanatana Dharma. Misalnya: mereka yang percaya pada kutukan abadi, seperti Madhavacharya Sampradaya; mereka yang mencela dan mencela sebagai salah atau lebih rendah semua bentuk dewa selain bentuk pilihan mereka, seperti sekte Shaivite, Shakta, dan Vaishnava tertentu; mereka yang mencela dan mencela segala bentuk ketuhanan, seperti sekte Radhaswami atau Sant Mat. Semua ini biasanya mencela dan mencela semua acharya bukan dari sampradaya mereka. Terus terang, banyak Fundamentalis Hindu saat ini jauh lebih mirip dengan Muslim dan Kristen fanatik daripada Hindu sejati.

Berikut ini adalah upaya kami untuk menguraikan dan mendefinisikan filosofi Sanatana Dharma seperti yang kami pahami dan terapkan sebagai orang Kristen Santo Thomas, meskipun kata-kata saja tidak akan pernah dapat sepenuhnya mengungkapkan atau mencakupnya secara memadai.

Tuhan (Brahmana)

Tuhan, atau Brahman, adalah Wujud Mutlak, yang di luarnya tidak ada apa-apa. Akibatnya, semua keberadaan relatif pada dasarnya adalah keberadaan absolut, dan dengan demikian realitas ilahi dalam manifestasi tanpa kehilangan atau perubahan sifatnya. Jadi tidak ada yang namanya penciptaan dari ketiadaan.

Hal yang sama berlaku untuk semua kesadaran individu: roh-diri atau atma. Tidak ada seorang pun, atau dapat menjadi, fana atau berdosa secara alami. Sebaliknya, sama seperti semua gelombang terbentuk dari lautan dan merupakan bagian yang melekat dan tidak terpisahkan dari lautan, demikian pula semua individu atau jiva adalah bagian abadi dari Brahman, keseluruhan.

Seperti yang ditulis Shankara dalam salah satu himnenya: “Ya Tuhan, meskipun benar-benar tidak ada perbedaan antara diriku dan Engkau, namun aku milik-Mu – Engkau bukan milikku. Lautan dapat berkata: ‘Aku adalah ombak,’ tetapi ombak tidak dapat mengatakan: ‘Aku adalah lautan.’” Yaitu: Brahman adalah totalitas keberadaan dan keberadaan kita, tetapi tidak ada jiva yang dapat mengklaim sebagai totalitas dari Brahman.

Namun demikian, setiap jiva sepenuhnya ilahi. Setiap pengalaman atau kondisi yang bertentangan atau menyelubungi ini adalah ilusi (maya), dan dapat dihilangkan dari kesadaran dengan latihan yoga seperti yang diwahyukan dan dirumuskan oleh orang bijak kuno (resi) India seperti Maharishi Patanjali dan Yogi Guru Gorakhnath. Realisasi ketuhanan bawaan seseorang tidak dapat dihindari untuk setiap orang (jiva). Jiva individu adalah Siwa Yang Mutlak.

Pandangan dunia

Dharma mencakup pandangan dunia yang berpusat pada Tuhan dan roh yang menegaskan bahwa semua pengalaman pencerahan dan kontak ilahi terbuka untuk setiap manusia; bahwa tidak ada peristiwa sejarah penerangan dan wahyu rohani yang unik dan tidak dapat diulangi jika itu asli . Selanjutnya, bahwa setiap peminat spiritual yang mengikuti jalan yoga dapat memverifikasi sendiri kebenaran atau kesalahan dari setiap pernyataan kepercayaan atau ketidakpercayaan, bahwa penerimaan buta terhadap prinsip atau individu mana pun sebagai sumber pengetahuan spiritual bersifat merusak secara spiritual, termasuk tuntutan eksklusivitas. untuk setiap agama atau guru.

Identitas dengan Brahman (Tuhan)

Setiap kesadaran individu atau jiva tidak hanya ada di dalam Brahman, Brahman adalah realitas terdalam dari setiap jiva. Duduk di dalam hati semua, Brahman mengarahkan dan mewujudkan kebangkitan masing-masing. Meskipun dalam keadaan kita saat ini kebanyakan orang membutuhkan semacam instruksi dan bimbingan dari mereka yang lebih berpengalaman dalam jalur yoga dan dharma, hanya Tuhanlah yang memampukan dan mencerahkan jiva.

Tidak ada seorang pun yang dapat berdiri di tempat Tuhan dan mengklaim mewakili Tuhan dalam hidup kita. Seperti yang dikatakan Buddha, seorang guru (acharya) yang benar dan layak hanyalah jari yang menunjuk ke bulan. Tuhan, dan tidak lain, adalah bulan, dan orang bijak tidak terus melihat jari tetapi memusatkan perhatian pada bulan.

Selanjutnya, tidak ada rumusan filosofis atau dogmatis, tidak ada ajaran atau guru intelektual, yang mutlak diperlukan untuk pembebasan (moksha), satu-satunya keselamatan sejati. Yoga, bagaimanapun, diperlukan karena hanya itu yang mengungkapkan dan memantapkan kita dalam sifat abadi kita. Moksha adalah sifat abadi kita dan Tuhan adalah guru abadi kita.

Tiga fakta mendasar

Ada tiga fakta mendasar dari keberadaan kita saat ini:

  • Hukum sebab dan akibat, atau aksi dan reaksi, dijelaskan kepada kita oleh para resi sebagai karma .
  • Karma menjadikan perlu pengalaman kelahiran kembali atau reinkarnasi (punarjanma) agar individu dapat “menuai” akibat dari karmanya yang “ditabur” di kelahiran lampau, sekarang, dan mendatang. Ini, juga, adalah Hukum.
  • Tujuan atau akibat dari Karma dan Kelahiran Kembali adalah evolusi kesadaran , penyingkapan sifat ketuhanan yang melekat pada jiva. Pada awalnya ini terjadi secara otomatis, sebuah fungsi virtual dari kosmos (samsara), namun seiring berjalannya waktu status manusia tercapai setelah melewati bentuk-bentuk manifestasi yang lebih rendah yang tak terhitung banyaknya. Setelah beberapa waktu, manusia menjadi mampu mengambil alih dan mempercepat evolusinya melalui metodologi yoga klasik.
  • Untuk mengakomodasi ketiga titik sebelumnya ini, kosmos terus-menerus melewati tahapan manifestasi dan non-manifestasi, Siang dan Malam Brahma. Selain itu, kosmos bukan hanya fisik, tetapi mencakup banyak tingkatan atau lapisan evolusi dan kesadaran, yang dilalui setiap jiva dalam perjalanannya menuju pengungkapan sifat murninya sebagai Brahman yang abadi.

Dharma itu abadi

Prinsip dharma, seperti halnya prinsip matematika, bersifat abadi dan universal dalam penerapannya.

Sama seperti matematika tidak memiliki pencetus atau penulis atau konotasi budaya apapun, hal yang sama berlaku untuk dharma. Dharma ditemukan, bukan diciptakan oleh manusia. Misalnya, “Geometri Euclidian” ditemukan oleh Euclid Yunani, tetapi itu sama sekali bukan bahasa Yunani dan tidak memiliki konotasi Hellenisme.

Namun demikian, tidak dapat disangkal secara bertanggung jawab bahwa Sanatana Dharma, Kebenaran atau Agama Abadi, telah diberikan secara lengkap dan sempurna kepada kita oleh orang bijak atau resi (pelihat) India yang tercerahkan, banyak di antaranya sama sekali tidak kita kenal namanya. Visi mereka telah disampaikan kepada kita dalam berbagai teks suci, menggunakan bahasa Sanskerta sebagai sarana yang sempurna, tepat dan perlu untuk mengungkapkannya. Tidak seorang pun boleh menganggap kemampuan atau otoritas untuk menyatakan teks mana yang memiliki atau tidak memiliki otoritas tertinggi atau eksklusif, tetapi kita dapat merasa aman dalam mempertimbangkan bahwa Weda, Upanishad, Bhagavad Gita, dan sutra-sutra yang menjadi dasar enam Darshana ortodoks (Nyaya). , Vaisheshika, Purva Mimamsa, Uttara Mimamsa atau Vedanta, Sankhya, dan Yoga) dapat diterima sebagai pemandu yang dapat dipercaya. Selain itu ada banyak teks yang menyampaikan Sanatana Dharma kepada para pencari. Ini termasuk tulisan-tulisan para filsuf dan yogi besar, kuno dan modern. Tetapi yang terdaftar tidak diragukan lagi keandalannya.

Dharma bersifat universal

Di mana pun di dunia ini kita menemukan kebenaran, filosofis atau spiritual, itu adalah cerminan dari Sanatana Dharma, dan seringkali merupakan bukti kehadiran historis pengaruh India yang terlupakan di bagian dunia itu. Pada akar setiap agama yang valid kita akan menemukan Sanatana Dharma – tidak hanya secara abstrak tetapi sebagai kehadiran historis yang baru saja disebutkan. Misalnya, baik Buddha maupun Yesus diasuh di pangkuan Sanatana Dharma – yang satu sebagai “putra pribumi” dan yang lainnya sebagai pencari peziarah. Mereka yang menganggap diri mereka sebagai pengikutnya mungkin telah menyimpang jauh dari prinsip-prinsip yang menghasilkan dan memperkuat kedua guru besar itu, tetapi itu sama sekali tidak meredupkan nilai mereka sebagai penganut Dharma Abadi.

Daftar Situs Judi Slot Online Jackpot Terbesar yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dalam bermain judi online, segera daftar dan mainkan sekarang juga!

Dharma Media : Tiga Lagu Dharma Untuk Latihan Buddhis

Dharma Media : Tiga Lagu Dharma Untuk Latihan Buddhis – Musik Buddhis Amerika tidak memiliki bintang yang menonjol atau bahkan lagu-lagu viral, tetapi dalam beberapa minggu mendatang saya berharap dapat memperkenalkan kepada pembaca lebih banyak seniman yang secara musikal berprestasi dan secara lirik mengabdikan diri pada dharma.

Dharma Media : Tiga Lagu Dharma Untuk Latihan Buddhis

1. “Let It Ache” oleh Heather Maloney dari album debutnya tahun 2009 Cozy Razor’s Edge.

fungdham – Ini adalah lagu hebat yang dirilis oleh musisi independen yang memiliki suara yang berkembang dan gaya yang dapat dikenali. Ms. Maloney mengatakan bahwa dia menulis lagu itu selama retret hening selama seminggu sambil merenungkan hati yang sakit.

Baca Juga : Dharma Media : 7 Pusat dan Retret Meditasi Terbaik di Kamboja

Sakit hati itu mengerikan di mana pun Anda berada, tetapi dalam retret hening dialog internal yang sangat menarik (bagi Anda), dibenarkan (bagi Anda), dan kuat (bagi sebagian besar pikiran dalam pelatihan) dapat menghabiskan waktu meditasi.

Lirik Ms. Maloney dipotong untuk mengejar masalah: “Jika hatimu sakit, biarkan sakit. Biarkan berat, biarkan berdenyut, biarkan hancur.” Baik, ya, tentu saja! kita mungkin berkata, tetapi inilah masalahnya: jika saya hanya melakukan atau mengatakan ini atau itu dan seterusnya, saya bahkan tidak perlu berurusan dengan perasaan ini dan kemudian, tanpa perasaan ini, saya akan baik-baik saja!

Lagu Ms. Maloney, dalam bentuk blues, mengingatkan kita pada Kebenaran Mulia pertama yang tidak menyenangkan itu. Singkatnya, bahwa ada penderitaan, bahwa kita akan mengalaminya dan bahkan banyak dari apa yang kita alami saat ini sebagai sesuatu yang mirip dengan kebahagiaan, sebenarnya menyebabkan kita menderita.

Saya sendiri pernah menghabiskan retret menyendiri dengan sangat berduka atas berakhirnya hubungan dan tidak hanya saya menangis sampai mata saya kering, tetapi hampir tidak ada latihan Buddhis yang tercapai! Terkadang kedalaman kesedihan kita membayangi pelatihan meditasi kita dan pada saat-saat seperti ini saya pikir musik dharma yang ditulis dengan baik dapat menenangkan.

Semoga musiknya cukup menarik untuk mengalihkan perhatian kita dari rasa sakit kita sebentar, dan lirik yang cukup tulus untuk mengingatkan kita “Jika hatimu sakit, biarkan sakit. Biarkan itu memberitahumu bagaimana rasanya menjadi hati manusia … “

2. “Matters How You Pray” oleh Eva Mohn di album kompilasi Dhamma Gita 2010: Musik Praktisi Muda yang Terinspirasi oleh Dhamma .

Saya hampir tidak tahu apa-apa tentang Ms. Mohn, kecuali bahwa dia adalah seorang musisi dan penari yang tinggal di Jerman dan saya sangat menyukai lagunya! Ini dimulai dengan suara metronom yang tidak salah lagi, yang bagi saya, dilatih sebagai musisi klasik, selalu membangkitkan resonansi disiplin dan hukuman yang hampir seperti Foucauldian.

Dalam beberapa hal, inilah yang dinyanyikan oleh Ms. Mohn: bahwa tindakan Anda memiliki hasil dan baginya tampaknya ada cara hidup yang benar. “Saya sangat yakin ingin melakukan segalanya dengan benar dan tidak pernah membayar harganya di kehidupan selanjutnya” dia bernyanyi. Dalam lagu ini yang penting adalah memperhatikan; bagaimana sesuatu dilakukan menunjukkan keadaan internal seseorang.

Ini tentu saja belum tentu merupakan wawasan ‘Buddhis’; Studi Ritual telah lama bergulat dengan dikotomi antara ritual yang dilakukan dengan benar dan keadaan pikiran spesialis ritual yang tidak diketahui.

Ms. Mohn mengambil posisi langsung tentang masalah ini dan menutup chorusnya dengan baris, “Itu penting bagaimana Anda menunggu / itu penting bagaimana Anda mengambil / itu penting bagaimana Anda tetap terjaga … ” Pilihan kata “penting” di sini menunjukkan sudut pandang Mahayana dan keyakinan pada Buddhadharma, karena jika itu tidak masalah (mungkin tidak bagi Anda, sekarang, tetapi pada titik tertentu, untuk beberapa makhluk), mengapa berlatih memperhatikan sama sekali?

Apa yang menarik bagi saya secara musikal tentang lagu ini adalah suara rekaman yang nyaman (Anda dapat mendengar white noise ruangan yang ditangkap oleh mikrofon di seluruh ruangan), suara perkusi ringan yang menyenangkan, dan bagaimana piano denting meniru ungkapan Ms. Mohn saat menghilang atau mendapatkan uap. Ini seperti gambaran singkat tentang pemahaman dharma orang lain yang paling menonjol: jadilah diri sendiri, tetapi sadarilah bahwa cara Anda bertindak itu penting.

3. “Ki Ki So So” oleh Ravenna Michalsen dari album 2007 Dharmasong .

Ini adalah lagu saya. Ini mungkin lebih melamun daripada karya saya yang lain, tetapi benar-benar mewakili ide saya untuk membawa suara-suara non-eksotis (yaitu lanskap suara musik Amerika), dengan apa yang ingin saya ungkapkan secara liris: pengalaman Buddhis saya. “Ki Ki So So” adalah bagian dari nyanyian yang lebih besar yang dilakukan dalam komunitas Shambhala untuk menghasilkan kuda-kuda (Tib.: rlung rta), sesuatu yang mirip dengan kepercayaan diri tanpa agresi atau peralihan spontan dari kesetiaan yang erat dan tetap ke sesuatu yang lebih luas.

Saya mencoba menjelaskan lagu ini kepada seorang residen medis yang dengannya saya berkencan kedua yang sangat tidak nyaman; itu adalah percakapan yang ironis karena dia telah memperkenalkan dirinya kepada saya sebagai seorang dokter, hanya setelah itu memberikan namanya. Saya mencoba menunjukkan kepadanya bagaimana kepercayaan dirinya tampaknya didasarkan pada identitasnya sebagai dokter daripada siapa dia sebagai pribadi.

Dia berkata bahwa dia merasa terhina dan berjalan keluar meninggalkan saya dengan perasaan seperti seorang komunikator yang buruk dan bahkan Buddhis yang lebih buruk. Yang merupakan inti dari lagu ini.

Saya memiliki banyak pengabdian kepada guru saya, Sakyong Mipham Rinpoche, tetapi, tanpa gagal, setiap kali saya berada di dekatnya, saya merasa seolah-olah saya membodohi diri sendiri atau saya marah karena telah menempatkannya di atas alas, atau yang dimiliki semua orang di sekitarku. Apapun perasaan itu, itu kuat. ‘Ki Ki So So’ dimulai dengan sebelas pengulangan dari seluruh nyanyian windhorse dalam lima bagian vokal layering, mempersiapkan saya untuk memanggil nama guru saya dengan latar belakang guntur dan memudar ke bagian tengah yang tenang dan hampir melankolis. “Aku mengendarai anginmu”

Musik Buddhis Amerika tidak memiliki bintang yang menonjol atau bahkan lagu-lagu viral di berbagai komunitas. Tetapi dalam minggu-minggu mendatang saya berharap dapat memperkenalkan lebih banyak artis dan lagu kepada para pembaca yang secara musikal berprestasi dan lirik yang didedikasikan untuk dharma.

Daftar Situs Judi Slot Online Jackpot Terbesar yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dalam bermain judi online, segera daftar dan mainkan sekarang juga!

Dharma Media : 7 Pusat dan Retret Meditasi Terbaik di Kamboja

Dharma Media : 7 Pusat dan Retret Meditasi Terbaik di Kamboja – Keindahan alam Kamboja, dikombinasikan dengan alam negara yang mayoritas beragama Buddha, spiritualitas Angkor Wat dan ratusan situs kuno lainnya yang menghiasi Kerajaan menjadikannya tempat yang sempurna untuk menyeimbangkan kembali dan menemukan zen Anda. Berikut adalah retret dan pusat meditasi terbaik di Kamboja.

Dharma Media : 7 Pusat dan Retret Meditasi Terbaik di Kamboja

Navutu Dreams Resort & Wellness Retreat

fungdham – Sebagai retret kesehatan utama Kamboja, Nabuts Dreams yang elegan menawarkan program yang dirancang untuk membantu para tamu mencapai keseimbangan sempurna antara pikiran dan tubuh. Selain sesi meditasi, para tamu dapat menikmati yoga, detoks, terapi herbal tradisional, dan perawatan holistik. Kami juga telah mengembangkan berbagai pengalaman yang terinspirasi oleh destinasi, termasuk Pradaksina, pengalaman hutan meditatif dalam bentuk perjalanan spiritual melalui jalur hutan Angkor.

Baca Juga : Dharma Media : Biksu Buddha Jepang Menulis Buku untuk Mendukung Orang-orang LGBTQ+

Wat Langka

Sebagai salah satu kuil terpenting di Phnom Penh, Wat Langka adalah rumah bagi banyak koleksi biksu yang berlatih dan kitab suci kuno. Para tamu dipersilakan untuk menjelajahi lahan dan kuil yang luas, asalkan mereka berperilaku hormat. Sesi meditasi gratis, dipimpin oleh seorang biksu, diadakan di aula meditasi yang luas setiap hari Senin, Kamis, dan Sabtu, dari pukul 18:00 hingga 19:00, dan pada hari Minggu, dari pukul 08:30 hingga 09:30 dan pukul 10:00 untuk sesi yang lebih lama.

Retret Yoga & Meditasi Kuil Vagabond

Jika Anda menginginkan retret jangka panjang, maka Kuil Vagabond adalah tempat untuk Anda. Terletak di tempat yang damai di pedesaan Kep, Vagabond menawarkan retret yoga dan meditasi yang berkelanjutan, di mana para tamu dapat memilih berapa lama mereka tinggal — selama lebih dari lima malam. Terlepas dari apakah itu kurang dari seminggu atau dua bulan, para ahli bekerja dengan pengunjung untuk membuat retret spiritual berdasarkan kebutuhan individu. Setiap hari memiliki jadwal yoga, meditasi dan pembicaraan dharma. Program detoks, kursus reiki, dan sesi penyembuhan juga tersedia.

Song Saa Private Island

Jika Anda memiliki uang tunai (kamar mulai dari $1.000 per malam), maka Pulau Pribadi Song Saa menawarkan sepotong surga. Kemewahan yang tidak terlalu mencolok merembes dari setiap inci resor eksklusif ini, yang terletak dekat dengan pulau Koh Rong, di lepas pantai Sihanoukville. Menawarkan pantai lengkap dengan pasir putih halus, 24 vila kayu, suaka spa, dan terumbu karang yang dilindungi, Song Saa penuh dengan tempat-tempat terpencil dan tenang untuk bermeditasi sendirian, atau bergabung dengan sesi meditasi sore.

Pusat Retret Hariharalaya

Lanskap pedesaan provinsi Siem Reap yang murni menyediakan tempat terpencil yang sempurna untuk Pusat Retret Hariharalaya. Di sini, yoga enam hari, meditasi, dan kursus hidup sadar mengarahkan para tamu ke arah pendekatan hidup yang lebih penuh perhatian, dengan program-program yang mencakup yoga, meditasi, pembicaraan dharma, kelas komunikasi, dan kegiatan komunitas. Dan tidak ada kemungkinan perdamaian terganggu oleh media sosial karena tidak ada ponsel yang diizinkan sebagai bagian dari detoksifikasi digital, selain pagi yang sunyi.

The Vine Retreat

Terletak di jantung pedesaan pesisir Kep yang tenang, The Vine Retreat adalah tempat yang sempurna untuk menyeimbangkan dan merevitalisasi. Terletak di lahan pertanian seluas 35 hektar, resor pedesaan ini adalah rumah bagi perkebunan lada, sawah dan taman tropis, serta kolam renang air asin, akomodasi rumah pertanian, pusat yoga, dan lingkaran meditasi. Ini menjadi tuan rumah berbagai retret sepanjang tahun.

Studio Yoga Nataraj

Bertindak sebagai perusahaan sosial untuk LSM Krama Yoga, yang bekerja dengan anak-anak rentan dan remaja menggunakan yoga dan meditasi, fokus utama Nataraj Yoga Studio adalah pada yoga. Namun, ia juga mengadakan kelas Meditasi Perhatian mingguan yang mengikuti tradisi Thich Nhat Hanh. Ini melibatkan meditasi duduk diam dan meditasi berjalan. Kelas ini cocok untuk pemula dan mereka yang lebih berpengalaman.

Daftar Situs Judi Slot Online Jackpot Terbesar yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dalam bermain judi online, segera daftar dan mainkan sekarang juga!