Site icon Slot Online: Daftar Situs Judi Online Terpercaya 2022

Dharma Media : Buddhisme di Italia

Dharma Media : Buddhisme di Italia – Italia mungkin adalah negara Eropa terakhir di mana iman Katolik masih tampak dominan. Menurut survei 2012 tentang praktik keagamaan global yang diterbitkan oleh Pew Research Center yang berbasis di Washington DC, 83,3 persen orang Italia mengidentifikasi diri sebagai orang Kristen, di antaranya 81,7 persen berafiliasi dengan Gereja Katolik.

Dharma Media : Buddhisme di Italia

fungdham – Dalam 81,7 persen itu, sebagian kecil mungkin diidentifikasi sebagai Katolik hanya karena alasan historis atau sosial. Memang, menurut jajak pendapat Eurobarometer 2005, “hanya” 74 persen orang Italia yang percaya adanya Tuhan. Sekitar 16 persen berpikir ada “semacam roh atau kekuatan hidup”, dan hanya 6 persen yang benar-benar ateis. Pusat Penelitian Pew menunjukkan bahwa 3,7 persen dari populasi adalah Muslim (kehadiran Islam hampir seluruhnya dapat dijelaskan oleh imigrasi), dan hanya 0. 6 persen milik tradisi spiritual lainnya. Di sebagian kecil populasi inilah beberapa praktisi Buddhis Italia dapat ditemukan.

Baca Juga : Dharma Media : Dimana Jalan Buddha Melintasi Kosmos Hindu 

Masuknya agama Buddha di Italia mengikuti pola yang serupa dengan negara-negara Barat lainnya—walaupun dengan kecepatan yang lebih lambat, karena Italia praktis tidak memiliki imigrasi pada awal abad ke-20 dan tidak memiliki ikatan kolonial dengan negara-negara Asia, tidak seperti Inggris dan Prancis.*

Penilaian cendekiawan Martin Baumann masih berlaku sempurna untuk situasi Buddhisme di Italia: minat teoretis murni dalam Buddhisme di kalangan intelektual Italia pada akhir abad ke-19, gelombang pertama pertobatan individu pada pergantian abad, di bawah pengaruh Theosophical Society —dan kita tahu betapa terdistorsinya citra agama Buddha di antara para Teosofis—dan, akhirnya, pembentukan komunitas-komunitas Buddhis yang konsisten, di bawah otoritas para master Barat dan Asia, sejak tahun 1920-an dan seterusnya.

Invasi Cina ke Tibet pada 1950-an dan popularitas global berikutnya dari Dalai Lama ke-14 juga berdampak positif pada apresiasi agama Buddha di Italia, seperti di belahan dunia lainnya. Tokoh-tokoh Italia tertentu juga mendorong perkembangan agama Buddha di negara ini. Yang paling terkenal di antara mereka mungkin adalah Salvatore Cioffi (1897–1966), seorang warga negara Amerika keturunan Italia yang tertarik pada agama Buddha setelah membaca Dhammapada .

Cioffi pergi ke India dan kemudian ke Sri Lanka dan Burma untuk belajar lebih banyak tentang keyakinan barunya. Dia secara resmi masuk agama Buddha Burma pada akhir 1920-an, menjadi seorang biksu, dan mengambil Lokanâtha sebagai nama Dharma-nya. Dia adalah salah satu umat Buddha pertama yang mengorganisir ziarah kelompok ke Bodh Gaya pada tahun 1930-an.

Setelah pecahnya Perang Dunia Kedua, Lokanâtha ditangkap dan dipenjarakan oleh otoritas Inggris karena hubungannya dengan nasionalis India dan Burma. Setelah perang dan deklarasi kemerdekaan Burma, Lokanâtha dibebaskan dan menghabiskan waktu dan energinya mengumpulkan dana untuk misi Buddhis untuk membantu biksu keliling mengatur diri mereka sendiri, dan menerbitkan buku dan pamflet tentang Buddhisme Theravada.

Pada 1950-an, ia menjadi perwakilan Buddhisme Burma di konferensi-konferensi dunia, seperti World Fellowship of Buddhists, dan diterima bersama anggota sangha Burma lainnya oleh Paus Pius XII. Dengan dana yang dikumpulkannya, Lokanâtha membangun sebuah stupa untuk perdamaian dunia di Rangoon (sekarang Yangon) serta replika gua tempat pertemuan pertama Buddhis berlangsung.

Tokoh penting Italia lainnya, tentu saja, adalah penjelajah terkenal dan ahli Tibet Giuseppe Tucci (1894–1984), yang mendorong minat terhadap agama Buddha dan Tibet di kalangan sarjana dan orang awam. Setelah lama tinggal di Tibet, India, Afghanistan, dan Iran, Tucci kembali ke Italia untuk menerbitkan karya-karyanya dan pada tahun 1933 mendirikan Istituto Italiano per il Medio e Estremo Oriente (Institut Italia untuk Timur Tengah dan Jauh).

Sampai bergabung pada tahun 1995 dengan Istituto Italo-Africano di Roma, untuk membentuk Istituto Italiano per l’Africa e l’Oriente (Institut Italia untuk Afrika dan Timur), lembaga Tucci bertujuan untuk mempromosikan budaya, politik, dan ekonomi hubungan antara Italia dan negara-negara Asia. Melalui institut inilah terjemahan dan karya tentang Buddhisme diedit dan diterbitkan, dan para master Tibet diundang.

Salah satunya adalah Geshe Jampel Senghe, yang awalnya datang ke Italia untuk sebuah proyek akademis dan kemudian, seperti yang sering terjadi dengan lama Tibet di Eropa, diminta untuk mengajarkan agamanya kepada penduduk setempat. Geshe kemudian membuka pusat Dharma, the Istituto Samantabhadra (Lembaga Samantabhadra), dalam tradisi Gelugpa, yang masih sangat aktif sampai sekarang.

Juga seorang kontributor penting untuk Buddhisme Italia adalah Namkhai Norbu Rinpoche (1938–2018), yang datang ke Italia atas undangan Tucci. Kedua pria itu bertemu di Sikkim pada 1960-an, ketika Namkhai Norbu tidak dapat kembali ke negaranya karena pendudukan Cina. Lama Tibet mulai bekerja di Institut Italia untuk Timur Tengah di Roma dan kemudian menjadi profesor bahasa dan sastra Tibet di Institut Oriental Akademik Napoli. Di sana ia mulai mengajar Dzogchen, dan kemudian mendirikan Komunitas Dzogchen Internasionalnya , dengan pusat retret terpentingnya di Arcidosso, dekat Grosseto di Tuscany.

Dengan momentum yang dihasilkan oleh para pionir ini, pusat-pusat Buddhis mulai dibuka di seluruh negeri sejak akhir 1960-an dan seterusnya. Pada awal 1980-an, kebutuhan dirasakan untuk menciptakan struktur nasional yang dapat membantu menyelaraskan lanskap Buddhis Italia. Untuk tujuan ini, Asosiasi Buddhis Italia didirikan pada tahun 1985. Sebagai anggota Uni Buddhis Eropa, ini bertujuan untuk mengoordinasikan kegiatan semua sekolah yang ada di tanah Italia dan untuk mewakili mereka di lembaga-lembaga pemerintah.

Pada tahun 2007, asosiasi tersebut secara resmi diakui oleh negara Italia. Menurut sebuah studi nasional yang diterbitkan pada tahun yang sama, ada 160.000 umat Buddha di Italia (0,3 persen dari populasi). Jumlahnya mungkin telah menurun di tahun-tahun sejak populasi Buddhis Italia sekarang diperkirakan mencapai 112.500. Soka Gakkai , dengan 93.000 anggota.

Seperti pengaruhnya pada lanskap agama minoritas Italia sehingga pemerintah Italia memberikan status khusus asosiasi pada tahun 2015, mengakui Soka Gakkai sebagai agama nasional resmi, pada tingkat yang sama dengan Gereja Katolik dan 10 kelompok agama lainnya, dan sekarang dikonsultasikan oleh pemerintah pada acara-acara khusus. Soka Gakkai juga diperbolehkan untuk mengangkat pendeta di ketentaraan dan menerima dana publik dari pembayar pajak.

Daftar Situs Slot Online terpercaya dan gacor, yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dan terbaik dari Slot Online lainnya!

Exit mobile version