Mempelajari Lebih Dalam Lagu Dharma untuk Meditasi Buddhis

Mempelajari Lebih Dalam Lagu Dharma untuk Meditasi Buddhis – Melirik dengan sembunyi-sembunyi dari balik bahunya yang berjubah oranye, seorang biksu muda Kamboja memanjat sisi curam stupa batu itu.

 Mempelajari Lebih Dalam Lagu Dharma untuk Meditasi Buddhis

fungdham – Berdiri di atas kuil Wat Ounalom untuk melihat relik seberkas rambut Buddha, menghadap kilatan fajar pertama, dia menghirup udara pagi yang sejuk dan mulai menyanyikan “Persembahan Bunga Teratai”  botum thvay phka  bunga teratai yang baru mekar aku menawarkannya dengan gembira.

Bhikkhu pemula ini, bernama Un, akan dikeluarkan dari biara karena kelakuan buruknya. Dalam satu tindakan pembangkangan terakhir, suaranya yang bergetar terdengar di pasar-pasar dan ruko-ruko Phnom Penh yang sepi  dengan tangan ditangkupkan seperti kuncup, aku mengangkatnya ke alisku. Lagu Un terbawa ke tembok tinggi istana kerajaan, membangkitkan Raja Sisowath Monivong dari tidurnya. Saat raja memanggil seorang pelayan untuk mengidentifikasi sumber melodi yang meriah.

Baca Juga : Band Punk Buddha Pertama di Dunia

Aku mengangkat telapak tanganku yang menyatu tinggi di atas kepalaku yang tertunduk, membungkuk rendah di bawah kakinya dengan rasa hormat yang dalam. Berita kegembiraan raja segera tiba di Wat Ounalom, dan Un diizinkan untuk tetap mengenakan jubah. Beberapa tahun kemudian, ia menerima gelar kehormatan balat dengan dekrit kerajaan. Sampai kematiannya pada awal 196-an, Balat Un melakukan perjalanan melintasi Kamboja untuk membagikan penafsirannya yang membubung atas teks-teks Buddhis Pali dan Khmer.

Penguasaan vokalnya yang menakjubkan sebagian karena aspek anatominya yang tidak biasa yang membuatnya ngiler terus-menerus, bahkan saat tampil diabadikan dalam beberapa rekaman vinyl pada masa itu. Rekaman-rekaman ini, yang masih beredar di Kamboja dalam bentuk kaset dan CD, mengamankan reputasi Balat Un yang tak terbantahkan sebagai master lagu smot atau dharma ( thor bot ) terkemuka abad ke-20. Sayapertama kali mendengar kisah ini dari guru lagu dharma pertama saya, Prum Ut (1945–2009), yang gurunya, Toeung Phon, pernah belajar di Balat Un.

Guru-guru lain yang saya temui di seluruh Kamboja meriwayatkan versi-versi yang sedikit berbeda, tetapi semuanya menunjuk pada pengaruh tunggal pria ini, yang penampilan ekspresif teks-teks Buddhisnya membawa kehidupan baru bagi mereka. Kisah Un muda ini menunjukkan sifat nakal dalam monastisisme Buddhis, semangat kebebasan estetis dalam peraturan ketat ordo. Ketegangan antara estetika Buddhis yang merayakan penyajian dharma yang menggugah di satu sisi dan pertapaan Buddhis yang berusaha membatasi ekspresi musik umat beriman di sisi lain dapat ditelusuri kembali ke teks-teks Buddhis tertua yang tercatat.

Aturan monastik Buddhis awal secara tegas melarang biksu dan biksuni untuk mendengarkan musik, apalagi memainkannya. Namun Vinaya Pali mencatat contoh-contoh di mana Sang Buddha mengizinkan dan bahkan merayakan jenis pembacaan melodi tertentu yang disebut sarabhanna , gaya nyanyian yang mempertahankan perbedaan antara vokal panjang ( digha ) dan pendek ( rassa ) ( sara ). Meskipun irama sarabhannapada zaman Sang Buddha hilang dari sejarah, pendekatan “jalan tengah”nya antara pembacaan monoton dan musik sekuler mewakili dilema inti musik liturgi Buddhis: menavigasi jalur antara dua ekstrem asketisme dan sensualitas.

Ada coretan nakal dalam monastisisme, semangat kebebasan estetis dalam peraturan.

Tradisi Theravada , yang dominan di Kamboja setidaknya sejak abad ke-15, sering distereotipkan sebagai perhatian hanya pada kemurnian monastik dan jalan supra-duniawi menuju nirwana ., untuk merugikan seni. Ini, paling banter, hanya setengah kebenaran, karena seni visual Theravada yang dipelajari dengan baik di Kamboja sama kayanya dengan aliran Buddhis mana pun. Tetapi para sarjana sebagian besar telah mengabaikan tradisi musik liturgi Theravada yang sama-sama beragam baik dalam bentuk instrumental maupun acapela.

Di antara bentuk-bentuk seni yang diabaikan ini adalah tradisi lagu dharma Kamboja: praktik Buddhis Kamboja yang berusia berabad-abad dalam menyanyikan teks-teks liturgi dalam bahasa Khmer dan Pali dengan melodi yang rumit. Sangat sedikit ilmuwan sejauh ini telah membahas tradisi musik ini, yang melodi hiasannya terbang di hadapan pembatasan Theravada modernis terhadap praktik ekstrakanonik.

Terlepas dari penurunan budaya tradisional selama periode Khmer Merah (1975–1979), lagu-lagu dharma tetap menjadi aspek integral dari kehidupan Buddhis di antara orang Khmer di Kamboja dan di komunitas diaspora. Pemakaman Kamboja tidak akan lengkap tanpa ratapan lagu-lagu dharma di latar belakang. Meskipun proliferasi kaset dan kelangkaan master terlatih telah membuat pertunjukan langsung langka di abad ke-21, ada sedikit perselisihan bahwa melodi lagu dharma dengan kekuatan estetika mereka cocok untuk berkabung.

Namun, meskipun lagu-lagu dharma umumnya diasosiasikan dengan pemakaman, lagu-lagu tersebut ditampilkan dalam berbagai latar ritual, mulai dari peringatan singkat hingga pentahbisan patung Buddha sepanjang malam, dari ritual penyembuhan yang intim hingga festival tahunan yang meriah. Pada tahun 2005, setelah beberapa bulan belajar bahasa secara intensif di ibu kota, saya berangkat ke pedesaan provinsi Kampong Speu untuk memulai penelitian tentang lagu-lagu ini.

Sesampainya di sebuah desa di kaki bukit kecil di sepanjang Jalan Nasional No. 3, saya melihat dua master lagu dharma menunggu untuk menyambut saya, seorang pria jangkung berambut putih dan seorang wanita buta yang lebih muda dengan rambut cokelat dipotong pendek.  Pria itu, Prum Ut, tersenyum lebar saat aku membungkuk hormat kepada mereka.

Wanita itu, Koet Ran, meletakkan tangannya yang hangat di wajahku, dengan lembut merasakan kontur hidung dan pipiku. Mereka membawa saya ke sebuah rumah panggung di mana saya berlutut di lantai kayu bersama lima belas siswa muda mereka, yang telah berkumpul untuk pelajaran lagu dharma harian mereka. Prum Ut berdeham. Suara merdu yang muncul tampak bertolak belakang dengan ketegasan mencolok lirik dari “The Subtle Marks” (sukhumalakkhana ).

Tubuh dan pikiran tidak bertahan lama seperti semua hal, mereka pecah. Kelahiran lalu kematian, kematian lalu kelahiran baru, berulang kali tanpa akhir. Usia tua merayap dengan tenang. Tubuh dan pikiran segera membusuk. Pikiran memudar dalam keheningan tidak ada yang bisa bertahan selamanya.

Aku dan para siswa bertepuk tangan pelan sebelum menoleh ke Koet Ran. Suaranya bergema dengan tenang dan bermartabat saat dia menyanyikan bait-bait dari “Ratapan Yatim Piatu” ( tumnuonh kon komprea ). Malam, berapa lama dan seberapa dalam! Sebelum aku tidur, kamu akan memelukku erat-erat Ibu, kamu akan bernyanyi sepanjang malam, jangan sampai aku, ketakutan, bangun dan menangis. Ibu, aku memohon rahmatmu. Tidak akan pernah lagi aku melihat wajahmu. Sendirian, aku terbakar dalam penderitaan  sungguh kesengsaraan, hari demi hari.

Setiap sore selama lima bulan berikutnya, saya belajar dengan dua master dan murid-muridnya. Pada malam hari saya kembali ke rumah satu kamar Prum Ut untuk berlutut di lantai kayu dan belajar dengannya di bawah cahaya lilin sampai desa itu tertidur lelap. Kami meneliti halaman-halaman manuskrip lipat akordeon tradisional saat saya menghafal bait berirama dan melodi yang mengalir, Prum Ut dengan sabar mengoreksi teknik vokal dan pengucapan saya.

Saya tertarik pada lagu-lagu dharma karena eksposisi doktrin Buddhis yang sangat indah. Tetapi saya terkejut menemukan bahwa banyak lagu dharma adalah kisah dramatis kesedihan dan kehilangan yang tampaknya tidak berhubungan dengan jalan Buddhis klasik menuju pembebasan. Apa pentingnya lagu-lagu dharma, saya bertanya-tanya, jika mereka tidak menawarkan ajaran tentang pengembangan moralitas ( sila ), meditasi ( samadhi ), dan kebijaksanaan ( panna )? Suatu hari saya membawa pertanyaan ini ke Koet Ran. “Lagu-lagu Dharma memungkinkan kita untuk merenungkan keberadaan kita,” jawabnya, meremas lenganku dengan penuh perhatian.

“Kami menggunakan lagu-lagu dharma untuk menenangkan hati kami. Kami menggunakannya untuk membersihkan hati kami, sehingga kami bisa bebas dari keserakahan, kebencian, dan delusi kami.” Saya tahu bahwa beberapa lagu, seperti “The Subtle Marks,” secara eksplisit berfokus pada perenungan Buddhis tentang ketidakkekalan, penderitaan, dan bukan-diri. Tapi “Orphan’s Lament”, salah satu lagu favorit Koet Ran, lebih mirip ratapan sekuler. Koet Ran menjelaskan bahwa “setelah kematian kedua orang tuanya, anak itu bergejolak. Apakah kamu tidak mengerti? Kita renungkan ceritanya, agar kita bisa tergugah dan mengubah hidup kita menjadi lebih baik.”

Jawabannya mengejutkan saya karena anggapan saya bahwa hanya lagu-lagu yang mengajarkan tentang jalan menuju nirwana yang dapat dianggap sebagai lagu-lagu dharma. Dalam wawancara lain, Koet Ran lebih lanjut mengklarifikasi, “Lagu-lagu Dharma menggerakkan kita dan menenangkan kita jika kita memiliki ketertarikan pada dharma.” Dalam konteks ini, “mengaduk” mengacu pada kata Pali samvega , yang secara harfiah berarti “mengguncang” tetapi secara kiasan berarti diaduk atau disetrum, terutama oleh ketidakkekalan.

“Menenangkan” adalah terjemahan dari pasada , secara harfiah “menentukan” tetapi secara kiasan menenangkan hati, pengalaman menyenangkan dari keyakinan yang menetap. “Afinitas,” atau kata Pali nissaya , secara harfiah “ketergantungan,” digunakan dalam bahasa Khmer untuk menunjukkan hubungan karma atau ikatan karma, atau yang tumbuh dari benih bermanfaat yang ditaburkan di masa lalu.

Melalui dua tahun penelitian lapangan di Kamboja dan banyak lagi yang dikhususkan untuk analisis tekstual dan musik di Amerika Serikat, saya menggali lebih dalam klaim Koet Ran tentang samvega dan pasada . Temuan saya menunjukkan bahwa kekuatan yang oleh sebagian orang Kamboja dikaitkan dengan lagu-lagu dharma untuk mengaduk atau diam terkait erat dengan melodi, lirik, dan konteks ritual setiap lagu. Beberapa lagu dharma didasarkan pada suara apung tangga nada pentatonik mayor (misalnya, CDEGA), seperti lagu Balat Un yang membawakan “Persembahan Bunga Teratai”.

Lagu-lagu yang membangkitkan pasada ini sering menampilkan lirik kebaktian dan dibawakan dalam ritual pemujaan atau pemberkatan. Sebaliknya, lagu-lagu dharma lainnya, seperti “The Subtle Marks” dan “Orphan’s Lament,” didasarkan pada alunan sedih tangga nada pentatonik dominan (seperti CE b/EFGB b ). Lagu-lagu yang membangkitkan samvega ini menampilkan lirik naratif atau didaktik yang cocok untuk pemakaman, upacara penyembuhan, dan pembacaan cerita-cerita Buddhis yang emosional.

Kebangkitan samvega dan pasada merupakan inti dari penampilan kontemporer lagu-lagu dharma Kamboja, baik dalam narasi, didaktik, dan lirik liturgis maupun dalam melodinya yang kompleks. Memang, untuk lebih memahami lagu-lagu dharma dan nyanyian Buddhis secara lebih umum kita harus melihat bagaimana fitur tekstual dan musiknya berinteraksi dalam estetika yang lebih besar.

BTeks Buddhis India dan Khmer lainnya mengacu pada samvega dan pasada , secara terpisah dan bersama-sama. Di Khmer, samvega dan pasada mengambil dimensi baru yang sangat penting untuk menganalisis estetika lagu-lagu dharma. Istilah Pali dan Sansekerta samvega secara etimologis terdiri dari awalan sam yang mengintensifkan  akar kata kerja vij (“mengguncang atau menggoyang”). Dalam teks-teks Buddhis India, bentuk kata benda samvegamemiliki arti utama “gemetar,” biasanya dalam ketakutan dan jijik sebagai respons terhadap ketidakkekalan, dan arti sekunder dari “tergerak,” sentimen estetika yang muncul di hadapan ajaran Buddha dan tempat-tempat suci. Namun, pembacaan teks Buddhis dapat menimbulkan rasa samvega yang sama. Kedua makna tersebut sangat penting untuk memahami relevansi soteriologis samvega dalam tradisi artistik seperti lagu-lagu dharma.

Di Kamboja, samvega mengambil dimensi ketiga dari respons empati, sebuah tema penting dalam banyak lagu dharma. Kata sangvek dalam bahasa Khmer adalah transliterasi sederhana dari samvega Pali dan mempertahankan arti “gemetar” dan “digerakkan.” Rangsangan utama untuk samvega termasuk ketidakkekalan, penderitaan yang melekat dalam samsara, dan keberadaan situs suci Buddhis, relik, karya seni, ajaran, dan ritual. Tetapi sangvek juga terhubung dengan respons empatik terhadap penderitaan orang lain.

Lagu-lagu Dharma juga memanggil bidang semantik yang luas dari pasada , kata benda Pali yang terhubung dengan kata kerja pasidati , yang secara etimologis terdiri dari awalan pa (“maju, maju”) dan akar kata kerja sad (“tenggelam”). Dalam konteks Buddhis Asia Selatan klasik, pasada adalah keadaan jernih, yang mengarah pada keyakinan yang jelas tentang objek utama devosi Buddhis dan niat yang jelas untuk membuat jasa, baik melalui pemberian, pengembangan mental, atau praktik lainnya. Ketiga makna ini berperan dalam lagu-lagu dharma Kamboja. (Koet Ran, seperti kebanyakan orang Kamboja, hampir tidak pernah menggunakan transliterasi Khmer dari Pali pasada pasat . Sebaliknya, dia menggunakan kata majemuk bahasa daerahchreah thla “kejelasan” untuk merujuk pada konsep yang sama.)

Untuk memahami lagu dharma kita harus melihat bagaimana teks dan musik berinteraksi dalam estetika yang lebih besar. Estetika lagu dharma Kamboja tidak hanya bergantung pada fungsi samvega dan pasada yang terpisah, tetapi juga pada bagaimana keduanya berfungsi bersama. Dalam kanon Pali, istilah tersebut cukup umum dalam berbagai bentuk tata bahasanya. Namun, bagian-bagian di mana kedua istilah itu muncul bersamaan atau berdekatan sangat jarang terjadi. Mereka hanya mulai muncul bersama dalam teks dan komentar pasca-kanonik.

Salah satu jalan yang mungkin untuk memahami pasangan samvega dan pasada adalah dengan beralih ke studi klasik Asia Selatan tentang emosi dan estetika, khususnya teori rasa . Rasa (Skt., secara harfiah “jus” atau “esensi”) adalah istilah yang berbeda dengan bhava dalam Natya Shastra , risalah Bharata Muni tentang drama (ditulis antara 200 SM dan 200 M). Ketika seorang aktor melakukan bhava, atau emosi dasar seperti cinta atau ketakutan, penonton menerima “jus” atau “esensi” dari emosi itu, yang disebut rasa, yang dapat dinikmati oleh penonton terlepas dari apakah emosi itu positif atau tidak. satu.

Daftar Situs Slot Online terpercaya dan gacor, yang akan memberikan anda keuntungan jackpot terbesar dan terbaik dari Slot Online lainnya!